Tumis Oncom, Resep Mudah Menghadirkan Menu Spesial di Meja Makan

Saturday, October 12, 2019







Suka mati gaya nggak, sih, mau masak apa di rumah? Menu daging dan ayam justru membuat kita malas makan. Zaman kita sekarang memang sudah berbeda, ya. Jika dulu, makan daging sama ayam jaraang banget, jadi pas makan menu itu entah ketika lebaran atau saat hajatan, kayaknya spesial banget. Sekarang justru sebaliknya, kalau makan menu seperti itu kayak biasa aja, sedangkan jika sebaliknya, menu-menu ndeso malah bikin lahap banget ngabis-ngabisin nasi sebakul gitu.


Dan, hari ini saya memasak oncom, Sodarah! Iyaps! Menu ini baru saya makan ketika tinggal dan menetap di Jakarta. Kalau di kampung halaman saya, di Malang, nggak ada oncom. Adanya menjes. Antara menjes dan oncom sebenarnya nggak jauh-jauh beda. Oncom jamurnya oranye gitu, serem kalau belum kenal...kwkwk. Sedangkan menjes bersih, lembut, dan sedap ketika di masak.

 
Masalahnya, nyari menjes di sini nggak semudah itu. Entah saya yang kurang jauh mainnya atau emang beneran susah, ya? Tadi, ketika pergi ke tukang sayur, saya melihat oncom, lencak, dan kemangi. Formasi lengkap banget karena di sini, ketiga bahan itu memang biasa dimasak bareng. Alhasil daripada pusing mau makan apa, mending saya masak tumis oncom!


Bikinnya nggak susah, ya. Jumlah bahannya bisa disesuaikan dengan selera masing-masing. Kalau saya suka banyakin kemanginya karena jadi wangi banget, Masya Allah. Daripada bingung, cuslah kita bikin menu ini, ya!


Bahan:


2 papan oncom

1 genggam lencak

1 genggam kemangi, siangi



1 batang daun bawang, iris serong


 Haluskan bumbu:


5 siung bawang merah

2 siung bawang putih

5 cabai rawit merah (Sesuai selera)

Sedikit air

Secukupnya garam

Sedikit kaldu bubuk jika suka


Cara membuat:


1. Hancurkan oncom dengan cara diremas-remas.

2. Haluskan bumbu, tumis sampai wangi dengan api kecil. Tambahkan garam dan kaldu bubuk.

3. Tambahkan sedikit air.

4. Masukkan oncom, aduk rata.

5. Tambahkan daun bawang dan lencak.

6. Biarkan oncom mengering jangan terlalu basah, ya.

7. Masukkan kemangi dan aduk-aduk. Matikan api.

8. Sajikan bersama nasi hangat.


Voila! Tumis oncom buatanmu pun sudah siap disajikan di meja makan. Meski sederhana, tetapi lauk ini bikin boros nasi. Sepiring nggak bakal cukup, percayalah *maksa...kwkwk. Sajikan dengan nasi hangat dan ikan asin, pasti bakalan lebih menggugah selera!


Masak sendiri itu memang bikin agak capek, ya. Tapi, soal hemat memang beneran bisa sangat menghemat. Apalagi kalau teman-teman coba trik belanja mingguan, insya Allah sangat membantu menghemat keuangan belanja bulanan. Seperti yang sering kita lihat sekarang di Instagram, banyak orang menyimpan sayur dan ikan untuk stok seminggu ke depan di dalam box-box. Saya sempat mencoba dan memang sangat menghemat.


Tipsnya, supaya kita nggak mubadzir, sebaiknya kita menyiapkan ide menu selama seminggu ke depan sehingga apa yang kita beli memang itulah yang bakalan kita masak nanti. Jadi, nggak ada ceritanya ada bahan terbuang karena tidak dipakai atau malah kekurangan bahan karena ide masaknya dadakan.


Saya pribadi masih belum mencoba membuat daftar menu selama seminggu. Bahan-bahan yang paling sering saya siapkan untuk seminggu ke depan adalah buah-buahan...kwkwk. Karena setiap hari saya harus membuat jus untuk orang serumah. Misalnya, dalam seminggu saya butuh 6 kg lebih tomat, 2 kg apel atau belimbing, mentimun biasa saya beli beberapa hari sekali, dll. Kemarin sempet mencoba stok sayuran juga di rumah serta daging dan ayam. Tapi, karena menu hariannya masih menerka-nerka, akhirnya belum bener gitulah...kwkwk.


Semoga bermanfaat, ya tips dan resepnya. Dicoba yuk, menu sederhana ini :)


Salam,

Comments

  1. Salah satu menu kesukaan sy tuh mba Muy.. Yg penting pedess aja... Pake masi anget... Huuuh bisa nambah dan lupa diri 😋😋

    ReplyDelete
  2. paling suak tumis oncom, sayangnya di cirebon gak ada yang jual oncom

    ReplyDelete
  3. Hihi, bisa gawat ya mbak ngabisin nasi se-ricecooker sendiri... :D

    ReplyDelete
  4. Saya juga baru kenal oncom saat di Jakarta. Selama ini tidak pernah tahu sama sekali....

    ReplyDelete
  5. aku pertama kali kenal rasa oncom ini saat tinggal di bogor. masih butuh penyesuaian beberapa kali sih, untuk bisa menikmatinya. mungkin kalau ditumis begini memang sedap, ya

    ReplyDelete
  6. Oncom ini apa, Mbak? Hahha, sering dengar, cuma nggak pernah makan dan lihat secara langsung bentukannya gimana. Tapi, fotonya bikin ngiler, mana belum makan pula.

    ReplyDelete
  7. Wah pangling sama runah barunya Mbak muyas, tampilannya bagus banget, apalagi langsung disuguhin sama tumis oncom hehe..

    ReplyDelete
  8. Hiks.. Sedih aku bacanya ini mba.. Ku ngidam oncom.. Di Malang ndak ada huhuhu

    ReplyDelete
  9. di jawa timur tidak ada oncom. karenanya saya jd penasaran dg rasanya. seperti apa sih? apa seperti tempe bongkrek yaaa

    ReplyDelete
  10. Wah, aku juga suka tumis oncom semenjak jadi anak kos, rasanya enak dan pedas bikin nagih, mungkin lain kali aku coba bikin resep ini, makasih mba

    ReplyDelete
  11. Belum pernah makan Mba, perlu coba nih tapi belum tau kalau di kotaku ada nggak. Tumis oncom buatnya gampang ternyata. Trims resepnya, Mba Muyass.

    ReplyDelete
  12. Suka banget. Ini favorit aku sama ibu. Kalau lagi kepingin. Bela-belain nyari lencak sama daun kemangi biar lebih mantap kata ibu.

    ReplyDelete
  13. Wah kalo tumis oncom mah menu favorit saya juga nih dirumah hehehe. Bener saya setuju, ga bakal puas kalo cuma sepiring, pasti bakal nambah wkwkwk.

    ReplyDelete
  14. Wah.... ulukutek leunca nih, mantaaab. Yang pedes ya Mbak, biar lebih nendang. Jangan lupa ikan asinnya. Duh... jadi lafaaar

    ReplyDelete
  15. Kalau digoreng tepung dll saya kurang suka. Harus dihancurkan begini baru enak menurut saya..hihi

    ReplyDelete
  16. Oncom itu oncom...kwkwk. Saya juga baru nyobain setelah di jakarta..

    ReplyDelete
  17. Makasih, Mbak. Iya nih, ayo makaaan... :D

    ReplyDelete
  18. Hihi, nanti kalau mudik saya bawain mau nggak mbak sekoper...hehe

    ReplyDelete
  19. Haha, iya, Saya juga jadi suka mbak dengan menu ini..

    ReplyDelete
  20. Iya, Mbak..Saya juga asli Malang belum pernah makan ini sebelumnya..hehe

    ReplyDelete
  21. Hihi, enak ya mbak. Murah pula...

    ReplyDelete
  22. Iya, Mbak. Bikinnya gampang banget ini...

    ReplyDelete
  23. Iya, kalau nggak ada dua bahan itu rasanya kurang oke mbak..

    ReplyDelete
  24. Menu sederhana tapi ngabisin nasi yaa...hehe

    ReplyDelete
  25. Iya, Mbak..banyakin cabai rawitnya..hihi.

    ReplyDelete
  26. Masya Allah lihat blogpost ini langsung lapar.... cuus liat pesen ke warteg hehehe

    ReplyDelete
  27. Haha...kirain langsung bikin

    ReplyDelete
  28. Main ke Jakarta mbak saya masakin..hehe

    ReplyDelete
  29. Rika Widiastuti AltairOctober 27, 2019 at 7:39 PM

    Wahhhh..oncom. Salah satu menu tradisional yang buat aku lahap makan. Aku biasanya ditumis campur tauge atau di tepung. Nikmat pokoknya. Kalau menu mbak Muyas ini belum pernah. Mau nyobain ah. Kayaknys lebih menggugah selera daripada olahan oncom ala aku😂

    ReplyDelete
  30. Horeeee... rumah baru, jilbab baru #eehhh kwkwkwk
    Klo aku mah emang tinggal di desa mbak, jadi tiap hari selalu makan tempe.
    Tapi karena di jogja jarang ada oncom jadi palingan bikin sambel tempe aja.
    Mungkin mirip oncom ya? Tapi entah lebih enak yg mana hihii...
    Makasiy resepnya, mbak Muy. Tunggu aku coba klo lagi mood ya *hiksss

    ReplyDelete
  31. Ini tumis oncom sering dibuat mbak iparku, jadi idola juga di rumah karena agak dibikin pedas

    ReplyDelete
  32. Bener banget, nih. Di Malang sini mudahnya cari Senjem alias Menjes, hehe. Kalau oncom mah gak ada. Kangen juga pengen oncom. Rasanya khas, gitu. Mungkin kalau nanti saya bikin beginian, makannya ya tumis oncom itu doang karena saya udah ga makan nasi, nih ;)

    ReplyDelete
  33. Suka banget saya dengan ini... Bikin banyak makan ini. Sayang saya ga bisa masaknya. Cuma bisa menikmatinya..

    ReplyDelete
  34. Hehe bener banget nih Mbak, makan daging atau ayam sekaranh udah kayak biasa banget nggak sama kayak zaman dulu. Menu seperti itu rasanya special banget karena sering disajikan pas hari raya. Kalau sekarang ya karena sudah biasa jadi nggak special-special amat. Malah sukanya nyari masakan yang biasa-biasa saja hehe. Btw saya belum pernah bikin tumis oncom , boleh dicoba nih resepnya.

    ReplyDelete
  35. Aku seumur-umur belum pernah sama sekali makan oncom. Penasaran sih tapi pas lihat bentuk mentahnya langsung nggak pingin. Wkwkwkwkwk..

    Nggak tahu juga rasanya kayak apa. Katanya sih enak. Tapi masih belum berani makan.

    ReplyDelete