Pengalaman Enam Bulan Menjalankan JSR dan Diet Kenyang

Tuesday, November 12, 2019

Semoga kamu nggak bosan mendengar cerita tentang perjalanan saya selama menerapkan JSR dan Diet Kenyang. Saya mulai menjalankan JSR dan Diet Kenyang sejak bulan Mei 2019 lalu. Saya akui, ini memang keinginan besar buat menurunkan berat badan sehingga saya mencoba berbagai macam metode diet yang sedang ngetrend saat itu. Saya memang berhasil menurunkan 10 kg bahkan lebih sebelum enam bulan pertama. Tapi, coba kamu bayangkan jika berat badan ternyata turun melebihi yang diinginkan, apa jadinya?

Saya selalu mendengar kalimat, “Dengan kedua metode diet ini, tubuh kita akan mengejar berat idealnya sendiri. Jadi, nggak perlu khawatir berlebihan dan membayangkan hal yang rumit saat mencoba JSR atau Diet Kenyang.”

Tapi, saya merasa sangat kecewa ketika berat badan saya turun terus meski di bulan-bulan terakhir ini berat berat badan turunnya tidak sebanyak bulan-bulan sebelumnya, tetap saja akhirnya membuat saya merasa sangat ketakutan.

Bayangin gini, dulu kamu merasa sangat genduts sampai kamu nggak pede memakai baju favoritmu, tetapi sekarang justru kamu terlihat sangat kurus. Buruknya lagi, ternyata untuk menaikkan berat badan lagi itu sangat sulit, lho. Berbeda ketika belum menjalankan diet, air putih aja rasanya menyumbangkan sekilo berat badan per minggu *lebay!

Saya pun berkesimpulan, ketika dijalankan oleh mereka yang ‘gemuk’ metode diet JSR dan Diet Kenyang ini akan bekerja dengan sangat maksimal, ya bisa bikin kita jadi langsing, nyaman, dan nggak gampang sakit. Tapi, buat yang berat badannya sudah normal, saya merasa metode diet ini kurang cocok dijalankan. Terutama buat saya pribadi. Kondisi orang bisa jadi berbeda, ya.

Dari Diet Kenyang misalnya, kita memang tidak dianjurkan makan nasi sama sekali dalam jenis apa pun. Mau nasi putih, nasi merah, nasi jagung, dan nasi-nasi lainnya. Nggak boleh sama sekali. Karbohidrat kompleks dikonsumsi saat makan siang saja, pagi cukup jus dan potongan buah. Sedangkan makan malam boleh perbanyak sayuran sebanyak yang kamu inginkan.

Dalam Diet Kenyang kita juga dilarang mengonsumsi garam sama sekali, jangan makan gula apa pun bentuknya, mau gula pasir atau gula aren. Dan saya menjalankannya dengan sangat patuh, lho. Bersih banget makanan saya selama ini. Makan udah biasa tanpa nasi dan tanpa garam. Badan memang enak, yang biasanya sering kena common cold, sejak diet saya hampir nggak pernah kena. Walaupun mulai terasa mau flu, saya bisa pulih dengan cepat tanpa pernah minum obat sama sekali. Dan itu amazing banget.

Bagaimana dengan JSR? Hampir sama dengan Diet Kenyang, saya pun menerapkan JSR sekaligus. Sering minum bahkan setiap hari selalu menyiapkan air rendaman buah dan rempah atau infused water. Jika JSR masih membolehkan makan gula aren, maka saya lebih ikuti metode Diet Kenyang soal konsumsi gula ini. Dan saya pun cukup sering memerhatikan ucapan dr. Zaidul Akbar yang menganjurkan kita menghindari nasi putih, “Kalau saya cukup makan lauknya aja, nggak usah makan nasi.” Begitu kata beliau.

Tapi, apa yang terjadi setelah 5 bulan pertama? Saya terlalu kurus bahkan untuk berat ideal pun tak menyentuhnya. Dari angka 40 kg terus merosot ke angka 39 kg. Saya yang awalnya merasa sangat percaya diri bisa punya tubuh ramping lagi, tiba-tiba jadi horor sendiri. Karena ini bukan berat ideal saya, ini bukan berat yang saya inginkan.

Belum lagi banyak mulut-mulut pedas ikut memuji. Duh, pengen nyumpel pakai sendal...kwkwk. Saya ingin menjelaskan bahwa saya yang dulu antusias banget pengen kurusan, ternyata saya sedang mengalami kegagalan dan itu nggak mudah juga buat saya. Saya juga stres, saya sempat kecewa banget dengan pilihan saya dulu. Tapi, nasi sudah menjadi bubur, ya. Apa yang sudah terjadi cukup diambil saja hikmahnya.

Sebulan kemarin saya mulai konsumsi nasi putih lagi, menyentuh gorengan. Perasaan kayak orang depresi, saking pengen gemuknya...kwkwk. Tapi, ternyata nggak ada kenaikan berat badan yang mudah setelah diet. Dan kenyataan itu cukup berat saya terima *nangis...huaaaa

Tetap Perhatikan Jumlah Kalori yang Dikonsumsi Saat Menjalankan Diet


 

Selama menjalankan JSR dan Diet Kenyang, saya tidak melarang diri mengonsumsi apa yang saya inginkan. Makan ya makan aja, kok. Hanya saja, memang benar-benar bersih dan semestinya itu bagus. Saya merasa salah di bagian menghilangkan nasi dari menu utama harian. Saya, kan, bukan orang yang obesitas, bukan yang sangat gemuk juga, hanya punya berat badan 50 kg, kemudian merasa sangat gemuk dan itu gila banget...haha.

Awalnya saya mengganti nasi putih dengan nasi jagung. Karena sudah merasa horor banget dengan berat badan yang semakin turun. Lama-lama saya mulai nggak jelas mau ngapain lagi...haha. Akhirnya saya kembali mengonsumsi nasi putih demi menaikkan berat badan beberapa kilogram. Dan berhasil, selama sebulan kemarin saya berhasil menaikkan berat badan hingga satu kilogram. Itu prestasi banget...kwkwk.

Saat menjalankan diet, perhatikan jumlah kalori yang masuk ke dalam tubuh kita. Dalam buku ke sekian yang saya garap dan insya Allah akan diterbitkan oleh Quanta (sekarang sedang proses editing, sabar, ya, fans *Auto dilempar panci rame-rame), saya menyebutkan jumlah kalori yang harus dikonsumsi selama menjalankan diet. Jangan sampai kurang dari itu.

Karena memang berbahaya dan bisa mengganggu kesehatan. Semua harus dijalankan dengan baik dan seimbang. Jadi, kurus tapi tetap makan nasi itu nggak bertentangan asalkan kita tahu porsinya.

Makan Mie Instan Pertama Kali Setelah 5 Bulan Berhenti



Emang penting banget, ya, cerita bagian ini? Haha. Iyalah. Setelah memutuskan agak sembarangan demi menaikkan berat badan, saya akhirnya mencoba makan mie instan. Please, jangan bully saya dengan kalimat pedasmu karena saya sudah cukup kenyang dengan omongan orang tentang hal ini...haha *sensi banget!

Setelah saya makan sembarangan, tubuh saya benar-benar protes! Mulai dari terasa berat, pegal semua, nggak jelas banget, pusing, dan banyak lagi. Saya merasa banget ini memang protes tubuh yang awalnya sudah bersih tiba-tiba teracuni kembali *entah apa yang meracunimu...ups! Salah, yak...kwkwk.

Tapi, karena agak kesal dengan badan yang beratnya lebih mirip ukuran sepatu suami sendiri, akhirnya saya agak cuek aja. Makanan yang nggak banget saya makan saat itu adalah mie instan. Perasaan gimana? Berbunga-bunga? Atau sebaliknya? Biasa aja...haha.

Setelah menjalankan diet, ternyata lidah saya agak kurang suka dengan makanan yang semacam itu, penuh MSG dan sebagainya. Sampai bulan kedua ini saya belum ingin makan lagi, kok.

Saya pun memutuskan tetap makan nasi putih atau nasi jagung, kemudian memilih lauk yang dibuat dari bahan alami dan diolah dengan benar. Sepertinya ini lebih cocok buat saya sekarang. Karena jujur saya nggak pengen sakit-sakitan kayak dulu lagi, yang sedikit-sedikit pusing, kena batuk pileklah, dan semacamnya. Jadi, saya mencari cara yang lebih fleksibel aja buat diterapkan sehari-hari.

Apa Kabar Saya Hari Ini?

 

Saya menanyakan banyak hal dalam diri, selama proses perjalankan panjang kemarin, saya mungkin kurang memperhitungkan banyak hal sehingga yang dipikir hanya ingin kurus dan kurus. Dan itu bahaya banget, sih.

Saya sempat ada di posisi di mana saya merasa ketika berat badan  naik sedikit, perasaan jadi makhluk paling gemuk sedunia. Dan itu bahaya banget, kan? Nggak seharusnya orang kurus merasa gemuk, itu, kan agak gila, ya?

Gimana kalau seterusnya saya terus terobsesi pengen kurus dan kurus sampai nggak sadar kalau tubuh hanya berbalut kulit dan tulang? *auto nangis bombay. Akhirnya saya harus ambil keputusan yang sebenarnya nggak mudah karena selama ini saya sudah melabeli diri dengan orang yang pola makannya amat sehat...kwkwk. Saya pun tidak malu mengakui kegagalan saya sekarang kepada semua orang.

Tapi, itu pilihan yang saya ambil dan semuanya tetap ada risiko. Entah akhirnya bakal dicibir, diejek, diledek, yang jelas saya harus menentukan apa yang buat saya terbaik untuk saat ini. Metode JSR dan Diet Kenyang nggak salah, sih, hanya di saya memang kurang cocok jika dijalankan dalam jangka waktu lama atau seterusnya.

Bagaimana dengan kamu? Apakah masih bingung memikirkan cara terbaik menurunkan berat badan atau malah pusing mikirin gimana caranya menaikkan berat badan? Saya, sih, sudah mengalami keduanya :D

 

Pict by Pexels

Comments

  1. Mbak.. mbak..

    Saya ini loh dari kecil badannya kurus kecil, susah gemuk. Rasanya makan apapun gak bakal bikin saya gemuk. Tapi entah kenapa saya gak terlalu memusingkan. Mungkin ini badan yang dikasih Allah ke saya. Yang penting mah saya sehat dan gak punya penyakit aneh-aneh.

    ReplyDelete
  2. Mas..mas..ini masalahnya bedaaa *nangis bombay...kwkwk. Karena sebelumnya saya bukan orang kurus jadi saya mulai risih dengan pandangan orang *malah curhat. Insya Allah saya menerima dengan apa yang saya miliki sekarang, karena dulunya niatnya cuma nurunin sedikit dan pengen hidup lebih sehat. Sekarang mulai lebih fleksibel mengatur pola makan...

    ReplyDelete
  3. qiqiqiqiqiqiq *eh malah ngakak.
    Soalnya saya dulu kurus mba.
    Eh nggak kurus sih, tapi kuruuuuuuuuuuuuuuuuuuuuusssssssssssssssssss kerempeng hahaha.

    Saya sama sekali nggak nyangka bisa endut loh.
    Dulu, BB saya sekitar 45-47 deh kalau ga salah, dengan TB 167an

    kalau model yang badannya bagus mungkin itu ideal, masalahnya badan saya kurang proporsional, betisnya kecil, jadi kalau kurus tuh kek kaki belalang hahaha.

    Sekarang dong bisa naik jadi 60an huhuhu. Tapi sekilas nggak keliatan, karena bahu saya agak turun plus betis saya nggak gede-gede amat.

    Hanya kok ya baju pada nggak muat hiks, pas baca tulisan ini,, liat menunya langsung nyerah. Nggak mungkin banget saya bisa makan makanan sehat sementara kadang bermodalkan indomie aja saking ga ada waktu hahaha.

    btw, kalau terlampau kurus bukannya enak mba, sekarang waktunya makan dengan baik. bisa makan nasi, makan apa yang ada, yang penting memang kurangi makanan ga sehat kayak indomie :)

    ReplyDelete