Top Social

5 Aktivitas di Bulan Ramadhan yang Bikin Kita Kangen dan Pengen Puasa Terus!

Foto: Pexels.com

Masya Allah, Ramadhan sebentar lagi menyapa. Nggak terasa, ya? Kayaknya baru kemarin kita merayakan Hari Raya Idulfitri. Sekarang sudah menjelang Ramadhan kembali. Ya, memang bulan puasa selalu bikin kangen, bukan hanya karena ritual ibadah yang berbeda dengan hari-hari biasa, melainkan juga banyak momen yang selalu bikin kita kangen, baik suasananya maupun aktivitasnya.

Tahun kemarin, qadarallah saya nggak mudik. Sebelum lebaran saya dan keluarga sempat pulang dua minggu kemudian umroh. Ya, mau diakui atau nggak, capek fisik itu masih terasa banget karena jaraknya berdekatan. Apalagi sepulang umroh, suami meriang parah dan lama banget pulihnya. Kita semua mengira itu disebabkan karena kepalanya yang dibotakin usai umroh…hehe. Bisa juga karena memang capek minta ampun karena kita nggak rehat selama di Turki, dihajar habis buat traveling kemudian lanjut umroh.

Insya Allah tahun ini saya akan mudik, Sodarah. Senang dan nggak bisa ngebayangin harus naik kereta ke Bandung dulu baru Malang…kwkwk. Bawa anak dua dan dalam kondisi berpuasa *lebay…haha. Ini kali pertama kami harus pulang naik kereta sambil bawa anak-anak, sebab sejak punya anak, saya nggak pernah berani pulang naik kereta. Sebab apa? Karena takut anaknya rewel selama sehari semalam perjalanan. Kali ini, kita harus bisa *sambil mewek…huhu.

Suasana Ramadhan di sini dengan di kampung halaman tentu saja sangat berbeda jauh. Iya, mulai dari menunggu adzannya, nyari takjilnya, suasana jalanannya, menu berbuka dan sahurnya, pokoknya semua beda banget!

Daan, saya kangen banget pengen buka puasa dan sahur di rumah bareng orang tua. Apalagi mereka sudah sepuh, pastinya ngumpul bareng anak-anaknya adalah momen yang sangat diharapkan. Saat tua nanti, saya akan tahu banget rasanya. Sadar saya pun akan seperti mereka, saya nggak pengen ngecewain, jangan sampai nyakitin juga. Jika kita nggak bisa membantu, setidaknya jangan merepotkan apalagi nyakitin hati mereka *kenapa jadi mellow…hehe.

Tahun ini saya pulang kurang lebih 10-12 harian. Buat ibu saya, itu singkat banget…hehe. Pengennya nemenin terus, tapi kondisi memaksa kita seperti ini. Ibu diajak tinggal di Jakarta sudah jelas menolak, saya di sana terlalu lama juga mustahil karena di Jakarta sudah punya tanggung jawab juga. Semoga suatu saat bisa berkumpul lebih lama, ya, Bu. Sedih banget sebenarnya harus berpisah dari orang tua. Tapi, keadaan memang memaksa kita seperti ini. Yang penting semua sehat, rukun juga, insya Allah jarak bukan masalah berarti.

Kalau di Jakarta, bulan Ramadhan identik sama penjual takjil yang memenuhi sisi jalan. Rame banget penjual dadakan menuju pasar tradisional di sini. Tapi, kadang saya kurang suka juga sering beli makanan matang karena lebih sering nggak cocoknya di lidah ketimbang cocoknya. Kecuali beli di kedai langganan. Kalau beli di penjual dadakan, kayaknya harus milih banget.

Jadi, tahun kemarin lebih sering masak sendiri ketimbang beli kecuali terpaksa atau pengen banget. Selain itu, apa saja rutinitas di bulan Ramadhan yang selalu ngangenin?

1. Momen buka puasa selalu jadi waktu yang dinanti
Sejak sulung mampu puasa penuh, momen adzan Maghrib selalu jadi waktu yang menarik dan dinanti…haha. Kalau buat orang dewasa, mungkin sekadar haus banget, ya. Tapi, bagi anak-anak, rasanya berlipat antara haus dan juga lapar.

Biasanya anak-anak suka nggak sabaran nungguin adzan dan pengen banget lekas buka puasa. Pas udah berbuka sebelum waktunya, rasanya nggak seseru yang dia pengen. Ya, begitulah godaannya, Nak..hehe. Saya tidak ingin memaksa si sulung puasa penuh. Kalau bisa dan mampu, bisa lanjut, tapi kalau tidak kuat, bisa berhenti. Karena kenyataannya mereka belum wajib. Belajar harus menyenangkan supaya nggak bosan dan ‘kapok’. Jika berhasil beri pujian, jika gagal ya sudah, dia udah  berusaha, kan? Nggak perlu dianggap pusing.

2. Shalat tarawih dan menghatamkan Alquran
Selama di Jakarta, saya nggak pernah ikut shalat tarawih di masjid. Selalu di rumah. Tapi, suasana shalat tarawih di masjid yang terdengar dari pengeras suara sampai juga hangatnya ke hati.

Zaman kecil, saya selalu ikut shalat tarawih di mushola. Dan itu seru banget memang, ya. Zaman dulu kita asyik-asyik banget mainnya, beda sama sekarang yang sudah didominasi sama gadget…haha. Main-main di luar jadi hambar. Anak-anak udah pegang gadget semua…hadeh.

Selain shalat tarawih, kita juga terbiasa kejar-kejaran dan berusaha menghatamkan Alquran. Bulan Ramadhan adalah bulan istimewa, sayang banget kalau nggak diisi dengan kegiatan yang bermanfaat.

3. Nungguin kelanjutan iklan menjelang atau saat Ramadhan
Sekarang iklan-iklan sirup sudah muncul di televisi. Yang paling seru dan bikin penasaran itu adalah iklan Marjan…kwkwk. Asli iklannya selalu bikin penasaran karena dibuat bersambung gitu. Udah tahu belum iklan terbarunya? Haha.

Iklan seperti itu memang sangat identik dengan bulan Ramadhan, lho. Karena rutin dibuat setiap tahun, jadinya selalu dinanti dan jadi kode bahwa Ramadhan sudah dekat.

4. Persiapan mudik
Sejak merantau dan menetap di Jakarta, saya mulai melakukan aktivitas tahunan seperti yang lainnya, mudik! Menyenangkan dan pastinya butuh biaya yang tidak sedikit. Setelah punya anak dua, persiapan mudik pun semakin tidak gampang…haha. Saya orangnya suka panikan, jadi nggak pengen ada sesuatu yang kurang. Misalnya, baju-baju ya harus bawa banyak, takut anak muntahlah, inilah…haha. Jadi, bawaan bejibun.

Setelah mereka agak besar, saya belajar untuk mengurangi barang bawaan biar tidak terlalu merepotkan. Terlebih jika kalau seperti sekarang harus naik kereta. Sebisa mungkin harus simpel dan ringkas.

5. Puasa di kampung halaman
Saya selalu mudik di akhir Ramadhan. Jadi, punya kesempatan untuk puasa di kampung halaman bersama orang tua dan mertua. Di sinilah saya bisa makan makanan kesukaan saya ketika masih kecil.

Makanan apa yang selalu ada saat bulan Ramadhan? Ibu tuh pandai banget memasak. Meskipun masaknya asal-asalan, tapi rasanya enaak banget. Ibu suka bikin cendol sendiri, saat buka puasa, kita biasa makan sayur bening, nasi jagung, sambal dan lalapan. Sederhana tapi entah kenapa lebih enak ketimbang makan daging atau ayam…haha.

Nah, pas sahur, bapak tuh suka banget makan pakai terancam. Tahu, ‘kan? Yang terbuat dari parutan kelapa, tempe kukus, dan mentimun? Terus makannya pakai sayur bening. Atau menu khas seperti bothok daging cincang. Jadi, ngiler…duh.

Itulah beberapa aktivitas seru dan selalu bikin kangen setiap Ramadhan tiba. Gimana, apakah kamu sudah siap melaksanakan ibadah puasa tahun ini? Semoga tahun ini ibadah kita bisa lebih maksimal ketimbang bulan sebelumnya, ya!

Salam,
4 comments on "5 Aktivitas di Bulan Ramadhan yang Bikin Kita Kangen dan Pengen Puasa Terus!"
  1. Wuehehehe gak sabar lagi menunggu waktu puasa yaa, sama nihhh :D,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, rasanya seperti sudah di depan pintu. Semoga diberi umur panjang sehingga bisa melaksanakan ibadah puasa tahun ini dan seterusnya... :)

      Delete
  2. plus plus plus nunggu thr dan bonus menanti..
    terus asyiknya mudik meskipun capek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...sudah sejak lama kita yang bagian ngasih kwkwk. Iya, mudik itu capek tapi nyenengin yaa, Mbak...


      Delete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post  Signature