Dua Aplikasi Menggambar yang Cocok Bagi Pemula, Kamu Lebih Suka yang Mana?

Monday, June 1, 2020

dua aplikasi menggambar digital



Sejak pandemi covid-19 tahun ini, saya jadi memberanikan diri memulai hobi lama. Yups! Menggambar! Niat baik dan tulus murni dari dalam hati terdalam pun seolah disambut ramah oleh semesta *nggak jelas banget...kwkwk. Jadi, pas nyoba gambar-gambar lagi, nggak sengaja melihat pengumuman kelas @adelenaamir. Rupanya beliau bikin kelas menggambar bermodal HP dan jari aja.

Kenapa saya tertarik? Karena selama ini saya hanya belajar otodidak dengan aplikasi Ibis Paint X. Belum pernah ikut kelas kecuali dasar banget seperti di kelas pak Maman tahun lalu. Itu juga belum nyoba versi digitalnya. Jadi, pas ada yang bikin kelas kayak gini, rasanya tertarik banget buat nyoba.

Emang bisa menggambar digital bermodal HP dan jari aja? Ternyata bisa dan pada jago-jago banget. Pas saya nyoba, yasalam, susah...kwkwk. Saya terbiasa pakai stylus di tablet. Pas nyoba pakai jari, rasanya gemas pengen nyakar-nyakar layar HP *bar-bar banget...kwkwk.

Tapi, setelah nyoba hapus, gores, hapus, gores, akhirnya jadi dan lumayan juga. Lumayan belepotan :D

Daripada nggak jelas cerita ngalor ngidul, yuk, ah kita kenalan dengan dua aplikasi menggambar yang sekarang lagi banyak dipakai terutama oleh emak-emak yang hobi gambar.

Ibis Paint X


Aplikasi ini sudah sering saya share di blog ini. Bisa kamu baca-baca di sini. Aplikasi inilah yang pertama kali saya coba sejak lama. Baru kenal Ibis ya nggak langsung jago ngegambar juga. Butuh latihan apalagi dulu belum punya tablet. Pas udah beli juga akhirnya nggak ngelanjutin buat belajar gambar karena kayak bikin lupa waktu banget.

Sampai setahun kemarin saya benar-benar hanya fokus sama ngeblog dan nulis buku. Siapa sangka, pas pandemi saya seperti butuh menghibur diri tanpa harus nonton Drakor...haha. Akhirnya nyoba buka Ibis Paint X lagi dan keterusan sampai sekarang.

Pas awal-awal nyoba kemarin, belum punya style menggambar khusus. Jadi, masih nyoba berbagai macam model dan akhirnya nggak jelas aja dilihatnya...hihi. Tapi, sekarang sudah ada style yang saya rasa lebih cocok dan suka aja lihatnya. Beberapa hasil menggambar lewat aplikasi Ibis Paint X bisa kamu lihat di Instagram saya di sini.

Jangan hanya menggambar tanpa ada pesan moral di dalamnya. Pasti kamu sudah tahu kalau sekarang memang banyak pemilik akun di Instagram membuat kata-kata indah buat para followers-nya, ada yang bikin dalam bentuk komik, dll. Saya pikir itulah yang mesti kita lakukan.

Kemarin sempat ada teman berkomentar setelah melihat status saya di Whatsapp,

“Mbak, terus menulis kayak gini, ya. Mbak nggak tahu seberapa berartinya hal kayak gini buat orang lain, bikin termotivasi dan nenangin hati.”

Kira-kira seperti itulah yang dia katakan dan sungguh membuat saya terenyuh. Selama ini saya hanya fokus membuat hal serupa untuk memotivasi diri sendiri, karena nggak jarang juga kita sering mengalami sesuatu yang kurang menyenangkan, tapi nggak tahu mau nyari motivasi ke mana. Akhirnya kita sendirilah yang mesti memotivasi diri sendiri.

So, pastikan apa yang kita kerjakan bermanfaat, baik bagi diri kita sendiri ataupun orang lain. Bisa jadi apa yang kita buat bisa mengubah seseorang menjadi lebih baik, hal-hal sepele yang kita buat bisa jadi memotivasi orang lain. Jadi, semangatlah berkarya untuk kebaikan :)

Medibang Paint


Waktu saya pakai Ibis, teman-teman udah banyak banget yang pakai Medibang. Sayangnya, dulu saya selalu gagal memahami Medibang Paint ini. Kayaknya terlalu sulit buat pemula dan yang gaptek seperti saya. Karena nggak mau terlalu repot, akhirnya saya meninggalkan aplikasi ini dan nggak pernah nyoba lagi *gampang banget nyerah anaknya...kwkwk.

Aplikasi Medibang punya bagian yang agak berbeda dengan Ibis Paint, tapi kalau dipelajari, sebenarnya pakai Medibang juga nggak sesulit yang dibayangkan, kok. Dan hari ini saya nyoba pakai Medibang di kelas menggambar bersama @adelenaamir di hari pertama. Seperti saya katakan sebelumnya, karena ini pakai HP dan jari, saya agak kesulitan...kwkwk. Kayak gemas dan pengen nyerah *jangan ditiru, ya...haha.

Medibang Paint ini bisa dipakai tanpa Login sebenarnya, tapi sebaiknya kamu Login dulu supaya bisa memaksimalkan penggunaan aplikasi menggambar satu ini.

Untuk mulai menggambar, kita perlu melakukan beberapa hal,


  • Klik New Canvas

  • Edit size dan pilih ukuran yang kamu inginkan, kemudian klik Create

  • Voila! Kamu sudah punya canvas dan siap menggambar. Untuk memulainya, kamu klik gambar pena di bagian bawah, jenis pen, pensil, atau kuasnya bisa kamu temukan di sebelahnya pada gambar palet warna, jadi di bagian ini kamu bisa pilih warna, nambah palet warna sendiri juga, dan ubah ukuran pennya.

  • Untuk menambahkan layer, kamu bisa klik gambar di sebelah palet warna, ada gambar persegi bersusun gitu *semoga kamu memahami kode-kode ini, ya...kwkwk, soalnya lagi males masukin gambar. Ketika kamu klik itu, bakalan muncul bagian layer yang bisa kamu tambahkan, kamu ubah namanya, kamu masukin gambar atau foto, dan kamu geser sesuka hati seperti halnya di Ibis.

  • Saat kamu klik bagian layer, bakalan muncul opacity di bagian atas, itu bisa kamu ubah supaya bisa jadi blur gitu khusus buat line art atau sketsa yang udah kamu buat atau ketika kamu masukin foto buat dibikin sketsa.

  • Supaya hasilnya lebih bagus, kamu harus aktifin Fade In/Out di bagian Pen dengan klik roda bergerigi dan ceklis bagian yang saya sebutkan tadi.


Kira-kira itulah hal pertama yang harus kamu pelajari saat hendak menggambar di aplikasi Medibang Paint. Nggak terlalu sulit kalau sering dilatih. Jadi, latihannya nggak bisa sekali dua kali. Butuh berkali-kali.

Untuk referensi gambar, kamu bisa cari di Pinterest. Ini memang sumber paling banyak dipakai oleh ilustrator, begitu juga ketika saya belajar di kelasnya Pak Maman Mantox. Bisa nyari-nyari model gambar yang kamu butuhkan, bisa juga nyari palet warna dari gambar yang udah jadi.

Antara kedua aplikasi ini, mana yang paling saya suka? Saya pribadi masih lebih suka sama Ibis Paint X meskipun nggak banyak orang suka...kwkwk. Nggak tahu kenapa, kayaknya lebih simpel aja dipakai dan nggak terlalu ribet. Apalagi sekarang saya pakai style menggambar yang cukup mudah, sehingga nggak terlalu butuh banyak tools gitu.

Sampai sekarang, menggambar jadi hiburan yang lumayan banget saat harus di rumah selama berbulan-bulan ini. Gimana dengan kamu? Apa hiburan selama di rumah aja? Selain Drakor ya pastinya? Haha.

Salam hangat,

Featured Image: Photo by Bongkarn Thanyakij on Pexels

 

Comments

  1. Izin bintangin ya Mba. Pengen nyobain pakai ibis paint nanti. Lagi seneng belajar gambar juga mba. Sekarang lagi ikut kelas dasar menggambarnya pak Maman Mantox 😁

    ReplyDelete
  2. Unchhhh keren bgt kak Muyass. sampai skg sy blm pernah liat drakor xD lbh susah cari wktu liat drakor drpada cari waktu ngeblog. heheu. terima kasihh ulasannya kak. sukses sll <3

    ReplyDelete
  3. Wah Bisa di coba Mbak kayaknya kok lebih simple
    Biasa saya pake Corel atau A Illustrator,

    ReplyDelete
  4. Wuiks, ada toh yang namanya aplikasi menggambar? Malah baru tahu, huehehe ... Pengen nyobain ah nanti. Nggak tahu kapan. Catet aja dulu, wkwkwk ... Pastinya sih aku tuh suka mencoba hal-hal baru. Tapi ya gitu, kadang yang menyangkut seni, rada garing hahaha ... Kata aku mah udah bagus, kata orang berantakan.

    Kalau aplikasi menggambar ini applicable di laptop nggak sih, Mbak? Yang namanya apakah? Aku tuh lebih banyak gaul sama laptop karena pusing kalau kelamaan lihat ponsel. Mau nggeser-nggeser kan juga lebih luas areanya ya, hihihi ...

    ReplyDelete
  5. Setuju pakai banget, apalagi pas di bagian ini:

    "... so, pastikan apa yang kita kerjakan bermanfaat, baik bagi diri kita sendiri ataupun orang lain. Bisa jadi apa yang kita buat bisa mengubah seseorang menjadi lebih baik, hal-hal sepele yang kita buat bisa jadi memotivasi orang lain. Jadi, semangatlah berkarya untuk kebaikan!"

    ... yang retjeh bagi kita, bagi orang lain, bisa jadi, sangat-sangat bermakna.!
    Begitulah.

    ReplyDelete
  6. Aku baru mau nyoba pake Ibis Paint, nih. Gemes lihat gambar-gambar yang sering di-share temen-temen di medsos :D

    ReplyDelete
  7. Belum coba keduanya, Mbak. Haduh ... udah download ibis, belum bener-bener ngotak-ngatik ibis ini. Memori gawai udah kepenuhan, saya hapusin banyak aplikasi termasuk ibis paint x ini. Malah curhat. Nanti mau coba ah pengen bisa punya pic secantik Mbak Muyass kalau share di Instagram. Trims sharingnya, Mbak

    ReplyDelete
  8. Daku juga diajarin temen soal Medibang, tapi pas cobain sendiri belum juga paham dong kak hahah. Padahal sampe japri orangnya, tetep nggak mudeng. Kalau Ibis paint X ini belum daku sentuh, mau juga ah belajar

    ReplyDelete
  9. Kak Muyass, sy uda coba yg Ibis dan Medibang. Tp keduanya ttp blm trbiasa dan kaku sayanya 😆 smg bs sgera seluwes kak Muyass nih saya hehe Aamiiin. terima kasih sdh brkenan brbagi y kak ⭐️ 💕

    ReplyDelete
  10. Dua anakku suka gambar, paling sering pakai Ibis Paint dan Procreate.
    Btw, tahun lalu aku ikut kelas menggambar Kang Maman yang khusus anggota forum PBA, tapi gagal jadi pintar gambar, hehehe.
    Sekarang anakku yang bungsu ikut kelas Cerita Bergambar.

    ReplyDelete
  11. Kalau anakku pakainya Ibis paint. Aku sendiri malah belum coba.

    ReplyDelete
  12. Makasih banyak infonya mbak, bisa jadi referensi buat nanti pasang aplikasi ini untuk anak sulungku. Dia yang hobi menggambar. kalau aku kayaknya gak bakal di bidang ini. Hehehe..

    ReplyDelete