Resep Bolu Mekar Ekonomis, Mekarnya Ikhlas Banget!

Monday, January 29, 2018

Alhamdulillah, senangnya akhirnya bisa posting bolu yang tertawa terbahak setelah sebelumnya saya cuma dilihatin sinis gitu sama si bolu..hihi.

Saya coba ganti resep lain dan hasilnya lembut pake banget dan mekarnya ikhlas banget, alhamdulillah. Kayak saya yang bikin, penuh keikhlasan dan ketenangan.. *apa sih :D Soalnya sempat salah bikin. Bukan salah resepnya, tapi salah sayanya yang kurang mair saat membuatnya. Masa iya bolunya jadi mingkem kan sedih banget. Akhirnya nemu juga resep yang oke dan pas banget buat dicoba. Hasilnya pun seperti yang bisa dilihat, memuaskan sekali.


Sayangnya, bukannya tanpa hambatan, lho. Ternyata panci kukusan saya terlalu imut sampai-sampai dia kepentok tutup yang telah saya bungkus dengan lap bersih..hiks. Nggak tega lihat bagian atasnya kejedot gitu. Belum lagi saking lembut dan mekarnya, beberapa bagiannya patah, ada juga yang tumpah karena pas saya masukin kukusan ternyata cupnya jatuh. Patah hatilah saya..tapi, ternyata itu nggak menyurutkan keihklasan si bolu ini, meskipun sebagian luber, setelah dikukus dia tetap merekah cantik banget..senangnyaa hati ini… :D


Resep ini tergolong ekonomis karena hanya pakai 1 telur saja. Membuatnya pun nggak dipisah-pisah, jadi sekali kocok aja. Rasanya…tadi sudah masukin ke mulut ternyata lupa saya lagi puasa…hehe. Ini memalukan banget, yak *tutup muka pakai panci. Haha. Ada nggak sih pengalaman seru begini gara-gara terlalu antusias bikin kue dan hasilnya cakep sesuai harapan? jangan dimakan ya kuenya jika kalian sedang puasa...haha.


Kalau teman-teman mau mencoba, silakan perhatikan ukuran cup harus sesuai cetakan, kalau bisa gunakan cetakan berlubang yang lumayan tinggi itu, ya. Panci kukusan pastikan sudah benar-benar panas ketika kita memasukkan adonan, tutup dibungkus dengan kain bersih, api harus besar dan jangan memasukkan air terlalu banyak supaya letupannya tidak mengenai bagian dasar cup bolunya. Dan satu lagi, supaya cup kertasnya rapi, masukkan ke dalam cetakan, tumpuk dengan cetakan lainnya sampai habis cetakannya, agak ditekan supaya cup kertasnya jadi rapi.


Untuk warna, teman-teman bisa menggunakan sesuai selera, ya. Saya hanya pakai warna putih tanpa pewarna dan sedikit warna ungu. Lebih cakep kalau pakai warna pastel seperti pink dan hijau muda. Jadi warna bolu kukusnya kalem gitulah yaa. Atau bisa juga bkin versi gula merah, tapi pastinya bukan pakai resep ini :D Yuk ah, daripada kelamaan, kita bikin aja langsung di rumah. Jangan lupa ajak anak-anak dan keluarga besar juga biar menyaksikan keberhasilan bolu kukus mekarnya...kwkwk. Silakan dicoba resepnya…


Bahan:

200gr terigu serbaguna

180-200 gr gula pasir (Saya pakai sekitar 190 gr)

150 ml susu cair

1 butir telur

½ sdm SP

Sedikit vanilla essence


Cara membuat:

1. Campurkan semua bahan kecuali SP. Mixer sampai gula mulai larut sekitar 5 menitan. Kemudian masukkan SP dan mixer sampai kental sekitar 10-15 menit.

2. Ambil sebagian adonan dan beri pewarna makanan. Aduk lipat kemudian dengan spatula.

3. Masukkan adonan putih ke dalam cup sampai seperempatnya. Kemudian tambahkan adonan berwarna ungu hingga penuh. Sayang saya nggak sempat foto pas sudah dimasukkan cup. Sudah heboh sama si adek yang bangun.

4. Masukkan ke dalam panci kukus. Jangan terlalu penuh, sebaiknya beri jarak yang longgar supaya nggak saling nempel dan patah. Kukus selama kurang lebih 15 menit.

5. Keluarkan dan sajikan.

 
Itulah resep mudah membuat bolu mekar yang ikhlasnya kebangetan *lebay. Teman-teman bisa mencobanya, insya Allah untuk resep ini nggak terlalu mengkhawatirkanlah, ya. Jika ragu, sebaiknya baca doa dulu dan tersenyum sebelum mencobanya.. :D

Comments

  1. Sungguh sangat ikhlas mekarnya. Tadi pas pertama liat fotonya, saya pikir kue carabikang. Eh..., ternyata bolu mekar.

    ReplyDelete
  2. Unyu banget warnanya mbak, ungu cerah. Masa sih enak, coba kirim dong biar percaya mbak hahaha #modus

    ReplyDelete
  3. Hihi, iya, Mbak..jadi salah paham deh lihatnya yaa.. :D

    ReplyDelete
  4. Haha, bisa aja sih, Mbak..sini saya lempar :D

    ReplyDelete