‘Stay At Home’ Bikin Mati Gaya? Yuk, Cobain Resep Martabak Antigagal Ini Buat Mengisi Waktu Luang

Tuesday, March 24, 2020

Pernah nggak, sih kamu ngebayangin kalau keadaan di Indonesia bakalan sehoror sekarang? Sampai ada larangan shalat Jumat di masjid, sudah pasti kondisi negara kita memang sedang tidak baik-baik aja. Mau melakukan hal-hal kecil aja serba parno, misal ke warung buat beli kebutuhan sehari-hari, nerima paket, apalagi jalan di luar. Nggak bisa sesantai dulu-dulu lagi.

Jadi, berasa banget dong ya kenyamanan dulu itu harusnya nggak sering kita keluhin? Setelah keadaan seburuk sekarang, barulah kita tahu bahwa hidup yang kita punya ternyata luar biasa berharga dan sangat nyaman.

Ini ujian buat semua orang. Biar kita yang biasa menyombongkan diri, belajar untuk rendah hati. Wabah covid-19 mengingatkan kita tentang kisah-kisah orang sombong di masa lalu. Misalnya saja yang paling lekat adalah kisah tentang Raja Namrud yang akhirnya binasa di tangan nyamuk. Nyamuk gitu? Kecil banget, kan? Masa iya bisa ngalahin orang sehebat Namrud?

Namun, buat Allah itu bukan hal sulit. Nggak susah sama sekali. Sama dengan kondisi kita sekarang, ini ujian sekaligus teguran buat semua orang. Padahal covid-19 itu kecil. Bahkan lebih kecil daripada nyamuk. Tapi bisa membuat dunia pontang panting. Kayak, udah selesai aja :(

Apalagi sebentar lagi sudah masuk bulan Ramadan. Suasana Ramadan yang begitu khas dan istimewa bisa jadi akan berbeda. Dan itu jadi pelajaran juga buat kita yang masih diberi umur panjang, jangan menjalani Ramadan dengan seadanya seperti tahun-tahun sebelumnya.

Ramadan memang terasa istimewa, tapi kadang kita lewatin begitu aja. Padahal di situ banyak banget kejutan dan hadiah dari Allah. Ibaratnya mall, lagi bagi-bagi diskon gede! Atau gini, kita ikutan kuis berhadiah pulsa 25 ribu aja hebohnya bukan main, lho. Masa masu dikasih pahala berlipat ganda di bulan Ramadan nggak dimanfaatin dengan baik? What? Kita normal dan nyadar nggak, sih selalu begini dari tahun ke tahun?
Ramadan, maaf kami sedang sibuk...

Mak jleb banget , kan seperti judul buku...huhu. Herannya, dalam kondisi begini aja masih banyak orang memanfaatkan kesempatan. Kemarin saya sempat mencari hand sanitizer buat jaga-jaga aja khawatir butuh. Ini barang udah lama langka banget. Nyari di mana-mana nggak ada. Bahkan sebelum covid-19 dinyatakan sebagai pandemi, ini barang bersama masker udah hilang di pasaran.

Akhirnya kemarin pesan di salah satu marketplace. Barang ready, pas udah bilang mau pesan dua botol isi 500ml, tiba-tiba harga dinaikin seketika itu juga...haha. Sempat nggak sreg tapi akhirnya beli juga.

Selang beberapa hari, pemilik toko menawarkan lagi. Saya cek harganya udah naik dari awal 110 per 500ml, sekarang sudah jadi 175 ribu. Oh, Indonesiaku. Bagaimana urusan bisa selesai kalau semua sibuk mencari keuntungan pribadi aja? Belum lagi masker, dll.

Kayaknya kita nggak hanya repot mengurusi covid-19, tapi juga sibuk mengurusi mental warganya. Belum lagi yang tipu menipu. Oalah, ini resep martabak malah jadi cerita covid-19, ya...haha.

Stay at home, jangan ngeyel. Tetap di rumah kecuali terpaksa harus keluar. Belanja kebutuhan sekaligus buat beberapa hari supaya nggak sering keluar rumah. Jangan jalan-jalan dulu meskipun sudah bosan setengah mati. Sampai mulai meraung-raung nggak jelas...bosan...bosan...kwkwk. Ada yang begini juga?

Alhamdulillah, selain anak-anak yang jelas diliburkan dan sekolah dari rumah, si Mas juga akhirnya ngantor dari rumah. Ini bikin hati lebih tenang. Kalau sudah semua di rumah, otomatis jadi pengen cemal cemil terus, kan? Yups! Kalau beli sungguh sangat tidak disarankan, ini buat saya pribadi. Jadi, kalau pengen makan sesuatu mending masak dan bikin sendiri untuk sementara waktu.

Dan kemarin akhirnya nyobain bikin martabak dari resep ci Tintin Rayner. Saya sudah pernah menuliskan resepnya di sini. Tapi, baking soda saya ganti dengan baking powder karena nggak ada stok di rumah. Hasilnya tetap empuk, lembut, bersarang, dan cantik. Kali ini saya juga bikin versi yang besaran biar lebih mirip sama yang dijual-jual :D

Tip Antigagal


Martabak ini menggunakan ragi instan di dalamnya. Itulah kunci kenapa dia tetap lemes meski udah dingin. Nah, milih raginya yang benar, ya. Karena kalau nggak aktif, martabaknya bisa gagal. Jadi, usahakan pakai ragi baru atau jika kamu mau pakai ragi lama, coba cek dulu apakah masih aktif atau nggak.

Caranya mudah, cukup campurkan sedikit air hangat bersama gula pasir serta ragi. Aduk dan diamkan beberapa menit. Kalau campuran ini berbusa, artinya ragi aktif. Tapi, kalau kalem dan adem ayem, artinya raginya mager...kwkwk. Stop! Jangan pakai ragi yang sudah tidak aktif lagi ya.

Untuk penyimpanan ragi sisa, sebaiknya ikat rapat dan simpan dalam frezer. Ini tip yang saya dapat saat nonton salah satu video mbak Nikmatul Rasidah. Dan selalu saya terapkan sampai sekarang.

Proses Pembuatan


Ada yang bilang, kalau bikin martabak suka nggak matang di tengahnya. Hmm, Sebaiknya kamu pakai api kecil cenderung sedang. Pas adonan mulai berlubang, taburi gula pasir dan tutup teflonnya. Tutup teflon sebelumnya dibungkus dengan kain supaya tidak ada uap air yang jatuh mengenai  adonan martabak.

Yess, sesimpel itu, kok. Dan, voila! Martabak buatanmu sudah jadi. Lihat dong penampakan martabak saya yang sangat cakep *eaa abis ngajari biar endah hati, tiba-tiba sombong sendiri...hihi. Rasanya enak, mirip sama yang dijual. Bikinnya juga mudah tinggal aduk-aduk saja pakai wisk.

Satu resep ini bisa jadi 4 teflon martabak. Banyak banget, kan? Panggang aja semuanya, kemudian beri isian atau topping. Sisanya kita masukkan kotak makan yang ada tutupnya, kemudian simpan di kulkas. Besoknya kalau ingin, bisa kita angetin di atas teflon dengan api kecil.

Gampang banget, kan? Yuk, tetap bergerak di rumah jangan malas-malas seperti saya...hiks. Kita berdoa sama-sama supaya wabah ini segera usai dan kondisi Indonesia kembali membaik.

Salam hangat,

 

Comments

  1. Gampang, Mba, gampang.... Apalagi kalo tinggal mangap wkwk

    ReplyDelete
  2. Aku hobi banget sm martabak keju sama coklat kacang..
    oh rahasianya pakai ragi instant.. baru tau..

    ReplyDelete
  3. Jadi pingin mraktekin. Martabak dengan isian keju yang tebal. Yummi. Terimakasih mbak muyas

    ReplyDelete
  4. wah mau coab tapi aku suak seringnya gagal kalau masak

    ReplyDelete
  5. kalau masak aku suka banyak gagalnya daripada berhasilnya

    ReplyDelete
  6. Ntar aku bilangin sama istri resep ini ya mba? Soalnya istri diliburkan kerjanya gegara covid-19. Tapi aku cuma di shift. Hehe...

    Anyway, anak pertama saya paling doyan sama martabak..

    ReplyDelete