Cara Menggambar Digital Khusus Pemula

Thursday, July 2, 2020

cara menggambar digital husus pemula



Kak, pengen banget bisa gambar. Gimana caranya? Ajarin dong!


Kalau disuruh ngajarin gambar, jujur saya juga bingung gimana cara ngajarinnya. Apalagi saya baru mulai sering menggambar sebulan terakhir ini aja. Selebihnya hanya hobi masa kecil, impian yang belum kesampean dan kayaknya baru Allah kasih jalan di waktu sekarang.

Saya juga nggak nyangka, qadarallah ketika pandemi banyak sekali hal berubah secara drastis. Mulai dari anak yang mesti sekolah di rumah, ditambah drama dengan adiknya yang semakin meningkat karena ketemu sehari semalam tanpa jeda, kajian yang libur dan benar-benar bikin saya diam manis di rumah, dan aktivitas yang rasanya nggak pas dikerjakan saat pandemi.

Akhirnya, saya nyoba cari pelarian, nyari hiburan. Mulai nyoba-nyoba lagi gambar dari yang sederhana. Mulai lagi buka aplikasi menggambar yang selama ini nggak pernah saya sentuh karena kesibukan menulis naskah dan ngeblog yang lumayan banget kejar-kejaran.

Voila! Ternyata saya cukup betah menggambar sampai detik ini. Malah semakin suka karena ternyata banyak teman-teman baru yang menyukainya dan seolah jadi dukungan tersendiri buat saya yang baru memulai semuanya.

Dulu, saya katakan bahwa menggambar adalah hal menyenangkan, tapi nggak bisa saya kerjakan karena terlalu bikin candu sampai-sampai saya nggak bisa ngerjain kerjaan lain. Kalau sudah duduk buka tablet, udah nggak inget mau isi blog atau ngerjain naskah...hihi. Parah banget, kan?

Akhirnya saya memutuskan mengubur keinginan buat serius di bidang ini. Nggak usah dicoba-coba lagi deh daripada ganggu aktivitas lain. Saya pernah ambil keputusan seperti itu saking galaunya dulu harus fokus ngapain aja.

Tapi, mungkin saat ini adalah waktu yang tepat untuk memulai semuanya. Alhamdulillah, udah lumayan bisa bagi waktu. Menggambar sebisa mungkin saya kerjakan setiap hari, tapi memang hanya membuat gambar-gambar sederhana seperti bikin untuk pelengkap quotes gitu aja, sih. Jadi, nggak kelamaan megang tablet.

Hanya saja, belakangan saya pun jadi rajin bikin sketsa di buku. Bikin sketsa bisa di aplikasi langsung atau bisa di buku, tapi rasanya di buku bisa jadi latihan yang sangat membantu. Karena selama ini kemampuan menggambar saya nggak sebaik apa, nggak pernah belajar sampai mendalam. Jadi, mesti diasah lagi. Nggak boleh bosen belajar. Alhamdulillah, semoga bisa terus belajar dan menjadikan kegiatan baru ini sebagai salah satu hiburan yang menyenangkan buat keseharian saya.


Kak, pengen diajarin gambar!


Sejak saya rajin posting gambar digital di Instagram, ternyata banyak yang nge-dm dan nanya gimana caranya gambar kayak gitu? Pakai aplikasi apa? Edit gambar pakai apa? Brush-nya pakai yang mana? Font pakai apa, Kak? Hehe.

Saya ini, nggak pernah detail menghapal sesuatu. Malah cenderung nggak bisa menghapal. Meski saya pakai font x atau brush Y, tetap saja saya nggak tahu nama-nama mereka. Biasanya saya pakai dilihat dari gambar yang ditampilkan, bukan dari namanya apa. Jadi, ketika ada yang nanya, saya harus buka tablet dulu biar tahu namanya. Aneh? Tapi, itulah saya :)

Gimana memulainya? Cobalah teman-teman belajar menggambar di buku dulu sampai luwes dan nyaman. Apa yang mau digambar? Bisa cari referensi di Pinterest. Waktu belajar menggambar dengan Pak Maman Mantox dulu, beliau ngasih materi dari gambar-gambar di pinterest. Kemudian kami diminta mengulangnya dan dibuat versi sendiri. Capek memang, tapi nggak ada cara terbaik selain rajin berlatih dan mengulang.

Nggak ada cara instan yang bisa dilakukan. Karena baik menulis atau menggambar sama-sama butuh praktik nyata. Pengen jago nulis, silakan menulis setiap hari. Pengen bisa gambar dan kreatif, coba latihan aja terus. Ide-ide baru bakalan muncul sendiri kalau kita rajin berlatih.

Nyari style sendiri gimana caranya?


Awal-awal menggambar kemarin, saya pun sempat bingung mau nyari ciri khas sendiri khusus untuk gambar yang akan saya posting di Instagram. Nyoba-nyoba berbagai macam style, menirukan ilustrator lain, dan ternyata tanpa sengaja muncul style yang sekarang saya pakai.

Nggak usah pusing mikirin style aku yang kayak apa, ya? Penting terus aja latihan, nanti kekhasan dari kamu bakalan muncul sendiri, kok.

Kita juga bisa mencari warna-warna yang sesuai dan simpan di aplikasi menggambar seperti di Ibis paint x atau di Medibang paint. Sangat membantu kalau kita punya palet warna sendiri. Dan nyimpennya simpel.

Cara menggambar digital


Selama ini saya memakai aplikasi Ibis paint x untuk menggambar digital. Kenapa pakai Ibis? Karena menurut saya aplikasi ini sangat simpel. Mudah sekali dipelajari bagi pemula seperti saya terutama karena saya ini gaptek banget.

Saya malah lebih sering diajarin sama si sulung di rumah. Dia lebih jago daripada emaknya sendiri. Tanya ini dan itu dia yang bantu. Kalau nyari tutorialnya, mungkin ada beberapa akun ilustrator yang membagikan di sosial media terutama di Instagram, tapi dulu saya belum ketemu yang lengkap. Akhirnya memang nyoba-nyoba sendiri.

Tambahkan kata-kata mutiara


Supaya gambar yang kita share di sosial media lebih berfaedah, coba kita tambahkan kata-kata mutiara penggugah hati yang lara *eh. Misalnya motivasi biar semangat mengejar mimpi, motivasi biar rajin ibadah dan berjuang buat jadi shalehah.

Jadi, apa yang kita bagikan ada manfaatnya buat orang lain. Sekalian bisa jadi cara kita mengajak orang lain menuju kebaikan. Nggak harus jadi sempurna buat bikin hal kayak gini, sekalian aja buat mengingatkan diri sendiri. Semoga dengan cara seperti ini, kita bisa juga belajar buat jadi lebih baik :)

Konsisten itu penting


Mbak, rajin banget gambarnya! Hihi. Sempat ada yang bilang begitu karena setiap hari saya usahakan selalu posting gambar baru minimal 1 sehari. Tapi, memulai apa pun memang harus konsisten. Sama dengan menulis, ya harus konsisten dilakukan.

Terasa banget sih kalau kita rajin mencoba, nggak setengah-setengah, hasilnya pun kelihatan. Yang dulunya gambarnya kurang oke, pelan-pelan udah lumayan berkembang meski belum sempurna. Bismillah, kalau sudah dimulai, mestinya pantang buat ditinggalkan *bukan kata saya...hihi.

Jangan nyerah meski ada yang nyinyirin


Sampai kapan pun, bakalan ada aja orang yang nggak suka dengan apa yang kita kerjakan. Jadi, ketika ada yang mengomentari karya kita, tapi dengan cara yang kurang sopan, ya udah dilihat kemudian empas. Nggak usah dimasukin dalam hati apalagi sampai dibalas ngegas di kolom komentar.

Nggak usah juga berhenti hanya karena ada orang yang komennya jahat. Asal yang kita lakukan baik dan nggak mengganggu orang, kenapa mesti nyerah? Hal kayak gini sebenarnya bikin kita yang pemula gampang banget minder. Termasuk buat saya pribadi. Sudah berani posting di sosial media bukan karena sudah merasa sempurna, tapi kalau nggak dicoba lekas, memangnya mau nunggu sampai kapan?

Kalau lihat karya orang lain, rasanya punya diri sendiri jauh banget hasilnya. Tapi, kembali lagi pada proses yang mesti kita tempuh. Ibaratnya kita baru aja melangkah, sedangkan para senior kita sudah hampir sampai tujuan. Jadi, maklumi hal-hal yang kurang sempurna dari karya kita sendiri, usaha dan latihan akan menyempurnakan semuanya :)

Itu adalah beberapa hal yang perlu saya sampaikan terutama buat teman-teman yang baru belajar dan sedang senang mencoba seperti saya. Nggak ada cara instan buat jadi hebat. Setiap orang butuh berproses, tapi proses itu nggak akan sama pada setiap orang. Bisa jadi si A udah jago dalam seminggu, sedangkan si B sampai setahun juga masih begitu aja.

Jadi, bersabar dan rajin berlatih, ya. Insya Allah kerja keras kita ada hasilnya, kok. Tetap semangat mencoba!

Salam hangat,

Featured Image: Photo by Ivan Samkov on Pexels

 

Comments

  1. Ini kayaknya perlu banget dibaca ama anakku
    dia lagi demen nggambar nih
    makasiii mba

    ReplyDelete
  2. Mbak muyass... saya termasuk penyuka gambar-gambar mbak di instagram, lho:) saya juga suka gambar (meski enggak jago), cuma enggak bisa gambar digital,hehehe. Entah kenapa kok kagok pakai stilus. Trik membiasakannya gimana sih mbak?

    ReplyDelete
  3. makasih sharingnya

    ReplyDelete
  4. Jadi ingat mbak Tanti yang mulai dari senang, belajar doodle, konsisten dan voila sekarang sering dapat job memberi ilustrasi tulisan.
    Kunci sukses memang hanya itu sih,
    ngga ada yang instan seperti mie instan, beli di warung jadi makanan :D :D

    ReplyDelete
  5. Ini yang juga saya butuhkan ini agar mempunyai motivasi belajar menggambar.
    Terkadang begitu melihat hasilnya, padahal baru setengah jalan, udah nyerah duluan. Padahal bisa menggambar itu kalau dilatih. Semangat juga ahh.

    ReplyDelete
  6. Nanti buat ajarin anak saya ah tips ini..
    Klo sy da nyerah, emang g bakat gambar..
    Hehe

    ReplyDelete
  7. Aku juga suka menggambar tapi ya itu, tipe yang kebanyakan minat tapi gak fokus jadi kemampuannya cuma lumayan hahaha 🤣. Sudah lama juga gak menggambar lagi, baca tulisan Mbak jadi kangen pengen coba-coba menggambar lagi deh.

    ReplyDelete
  8. Si sulung saya banget nih, lagi demendemennya belajar menggambar. Baik di atas kertas, maupun gambar digital. Eh termasuk gambar digital kan yaa itu pakai aplikasi Sketch, terus dia gambar pakai sentuhan jari gitu di layar. Semoga suatu saat bisa beliin dia pen macam wacom gitu biar bisa makin serius gambarnya.

    ReplyDelete
  9. Anak saya yang suka menggambar digital, Mbak. Kebanyakan gambar karakter ala anime gitu. Saya mah nyerah lah kalau soal gambar. Cukup jadi penikmat.

    ReplyDelete
  10. Menarik juga sih menggambar digital, gak ribet n bisa kapan saja. Beda kalau gambar dengan cat air ato crayon. Cuma itulaya, harus pandai juga gambarnya haha

    ReplyDelete
  11. Selaluu sukaa kalau liat hasil" desaiin mbaak muyass di fb, cantiik sekalii. Jd pengen belajar pake ibis paint x nih mbaak 😁

    ReplyDelete
  12. Ternyata udah ada bakat dulu ya mbak, baru ikutan belajar. Keren ih belajarnya sama Pak Maman Mantox. Misal yang nggak ada bakat pun bisa gak sih latihan dulu gitu

    ReplyDelete
  13. Sharingnya bagus banget mbak, dan ini akan saya forward ke anak saya yang punya minat tinggi dalam keterampilan menggambar. Tfs ya mbak.

    ReplyDelete
  14. Karya apapun memang jangan takut dinyinyiri ya Mbak. Berkarya saja, lama-lama yang biasa akan jadi luar biasa. Kalau sudah bagus lalu mlempem karena ada yg komentari asal, berkuranglah kesempatan berkembang.
    Btw, suami saya juga suka menggambar secara digital.

    ReplyDelete
  15. Baca tulisan ini jadi bikin pengen menggambar lagi. Dulu banget senang sketsa wajah, tapi nggak diperdalem. Emang banyak yang nyiyirin kata mereka jauh bener dari yang namanya sketsa, nggak ada mirip-miripnya. Hahaha dulu aku lugu sih jadi karena nyiyiran kawan sampe redup kegemaran itu. Ntar deh, mau deh nyobain ibis paint.

    ReplyDelete