Bikin Roti Manis NCC Bareng Si Kecil, Aktivitas Berfaedah Saat Harus Stay di Rumah

Tuesday, April 7, 2020

Sudah berapa minggu berkegiatan di rumah aja? Stay at home awalnya terdengar menyenangkan. Tapi, setelah berminggu-minggu, ternyata rasa senang berubah pelan-pelan jadi jenuh dan bosan. Nggak bermaksud mengeluh, tapi kenyataannya memang demikian. Padahal, sebenarnya saya terbiasa ada di rumah hampir setiap hari.

Saya bukan ibu yang biasa pergi antar anak sekolah. Karena sejak TK, si sulung sudah terbiasa berangkat dan pulang diantar oleh ojek langganan kami. Harusnya ketika pandemik seperti ini saya lebih siap menghadapi kenyataan bahwa kami akan ada di rumah selama berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan.

Kegiatan saya di luar rumah paling saat kajian seminggu sekali dan ada kelas belajar Bahasa Arab setiap Senin pagi. Selebihnya memang hanya di rumah dan berkegiatan layaknya ibu-ibu rumah tangga yang lain.

Kenapa mulai bosan? Kayaknya anjuran tetap di rumah sekaligus kekhawatiran soal wabah covid-19 ini benar-benar membuat suasana hati serba nggak nyaman. Memang sudah diusahakan happy apalagi saya termasuk orang yang punya banyak aktivitas meski hanya di rumah. Tapi, nggak bisa bohong juga kalau saya mulai bosan dan stres dengan keadaan seburuk saat ini.

Saya tinggal dan menetap di Jakarta sejak 2009 silam. Sejak menikah, saya diboyong pindah ke Jakarta dan tinggal bersama suami. Awal-awal pernikahan suka bosan juga, nih karena tiba-tiba aja pisah dari orang tua dan jauh dari saudara. Sedangkan suami saat itu sering banget dinas ke luar negeri minimal semingguan. Kebayang, orang baru di Ibu Kota, tiba-tiba harus sendirian di rumah...kwkwk. Bayanginnya aja jenuh... :D

Tapi, saat itu nggak segenting sekarang. Kalau sekarang kondisinya beda banget. Terutama di Kecamatan saya termasuk yang lumayan banyak orang kena covid-19. Belasan di Pondok Kelapa positif covid-19 dan beberapa sudah meninggal. Kemudian saya merasa tenang-tenang aja gitu? Rasanya agak mustahil.

Tapi, kembali lagi. Penyakit itu datang atas izin Allah. Dia menyebar dan menularkan pada semua makhluk karena izin Allah juga. Saya coba berpikir positif sambil terus ikhtiar. Insya Allah semua akan segera membaik dan kita bisa lewati ujian ini bareng-bareng.

Aktivitas Menyenangkan Selama di Rumah


Selain nonton drakor, kamu bakalan ngapain aja selama di rumah? Terutama yang punya anak kecil dan sudah sekolah plus punya banyak teman. Pas pandemik kayak sekarang ini, jujur merekalah yang paling banyak ngeluhnya. Bahkan teman-teman si sulung suka nangis kalau ngerjain tugas sekolah karena mulai lelah...kwkwk.

Beruntung si Mas nggak melow meski harus di rumah berlama-lama seperti sekarang. Kadang bete, sih ngerjain tugas, tapi tetap dia kerjakan dan nggak banyak drama. Dia happy aja selama di rumah meski nggak jarang berantem sama adiknya. Ketika saya tanya,

“Mas, bosen nggak, sih di rumah mulu? Temenmu udah pada nangis tuh karena bosan.”

Dengan santuy dia jawab, “Hmm, biasa aja. Ada senengnya, ada nggaknya. Seneng karena di rumah bisa main-main, tapi sering diomelin bunda. Pengen sekolah karena pengen ketemu temen-temen.”

GUBRAK!

Ternyata selama anak belajar di rumah, rata-rata emaknya berubah jadi jadi macan...kwkwk. Suka ngomel karena stres sama tugas sekolah yang belum kelar dan panik lihat cucian belum terjamah hingga siang hari...kwkwk. Bercanda ding :D

Biar nggak bosan di rumah sama si kecil enaknya ngapain aja, ya? Selesai mengerjakan tugas sekolah, si Mas biasanya main sama adiknya. Di rumah televisi nggak nyala, Sodara-sodara....kwkwk. Jadi, kalau nggak ada kegiatan, mereka bisa mati gaya. Tapi, saya perhatikan, kalau mereka tidak dibiasakan nonton televisi, justru lebih mudah berkreasi. Tapi, kalau keseringan nonton, mereka suka mati gaya dan nggak tahu mau ngapain. Akhirnya nonton lagi dan lagi.

Itulah kenapa saya memutuskan televisi di rumah cukup jadi pajangan aja. Mereka nggak dilarang nonton, kok. Sesekali mereka nonton Nusa atau Riko. Update terus tiap minggu...haha. Tapi, mereka merasa cukup dengan itu. Di lain waktu kadang bisa nonton lebih lama, tapi tetap ada batas waktunya. Jujur ini nggak mudah, tapi kalau dibebaskan, semua hapalan anak-anak buyar semua.

Iyess, kayak si sulung sekarang sudah mulai hapalan juz 29, sedang si bungsu yang 4,5 tahun hapalannya lompat-lompat sampai Al-Insan pun ikut buyar kalau keseharian diisi sama nonton dan nonton. Dan rasanya kerja keras emaknya nggak berguna lagi kalau sudah kayak gini.

Daripada nonton, mending banyakin aktivitas lain yang lebih berguna, contohnya baca buku, nulis cerita (kayak si sulung suka ngeblog di usia 8 tahun), main-main heboh sama adiknya...kwkwk, sesekali bisa juga coba permainan seru lewat Gooleh Search. Yups! Kita bisa main augmented reality macam-macam hewan. Selengkapnya kamu bisa baca di sini. Mbak Lelly, salah satu teman blogger saya ternyata hobi banget dong main beginian...haha. Pasti seru banget bisa menghadirkan kebun binatang di rumah, ya.

Belakangan saya mulai turun ke dapur lagi untuk pegang mixer dan oven. Yeay! Saya sudah rajin nge-baking lagi...haha. Beberapa hari ini saya lagi rajin bikin roti lagi. Dan hari ini saya coba bikin roti manis NCC yang super lembut. Bener, lembutnya nggak main-main. Kalau masih main-main namanya anak-anak, biasa itu :D

Memang agak ribet dan butuh waktu lumayan, tapi kita bisa sekalian ajak anak-anak membentuk adonan roti dan memberi isian sesuai selera. Seru banget, kan?

Resep Roti Manis NCC


Ingat, untuk mendapatkan roti super lembut dan seratnya bagus, kamu harus ngulenin adonan dengan baik. Saya pakai stand mixer, tapi kayaknya gagal karena kurang greget aja...haha. Akhirnya saya pegang ajalah mixer-nya seperti biasa.

Ngulennya berapa lama, Mbak? Sekitar 1,5 jam. Lama banget padahal udah pakai mixer...haha. Tapi, ini beneran serius, ya. Karena kalau kurang kalis, roti kita nggak bakalan empuk-empuk banget dan lembut gitu. Nggak enak, kan kalau empuknya tanggung...hadeh apa maksudnya...haha.

Bahan A


200 gram terigu protein tinggi

50 gram terigu protein sedang

50 gram gula pasir

25 gram susu bubuk

5 gram ragi instan

2 kuning telur

140 gram air es (saya pakai susu UHT dingin)

Bahan B


50 gram margarin

4 gram garam

Isian:


Mesis

Keju spready

Keju susu homemade

Cara membuat:



  • Campur bahan A sampai rata, kemudian masukkan bahan B. Uleni sampai benar-benar kalis, ya. Sekitar 1,5 jam dengan hand mixer. Diamkan 10-15 menit.

  • Tinju adonan dan bagi sesuai selera. Saya bagi adonan menjadi @40 gram. Diamkan lagi 10 menit.

  • Kempeskan adonan dan beri isian kemudian tata di loyang yang sudah diolesi dengan margarin. Diamkan selama satu jam atau sampai mengembang 2x lipat.

  • Panaskan oven 10 menit sebelum memanggang.

  • Panggang adonan selama 12-15 menit (tergantung oven masing-masing). Angkat dan olesi segera permukaannya dengan margarin. Siap disantap!


Voila! Roti manis NCC siap jadi camilan di rumah. Ini favorit banget di rumah. Karena nggak ada roti seenak saat keluar dari oven. Satu loyang ini ludes dalam sekejap. Sisanya di loyang ukuran lebih kecil.
 

Gimana, gampang banget, kan? Lumayan untuk mengisi waktu luang barengan si kecil. Biar mereka nggak bosan dan tetap happy saat di rumah. Tetap semangat dan bersabar ya, teman-teman. Insya Allah pandemik ini segera berakhir atas izin Allah. Aamiin.

Salam hangat,

 

Comments

  1. wah.. asik nih bikin roti sendiri.. Resep NCC andalanku juga nih.. dah lama gak bikin roti.. jadi pengen bikin juga.

    ReplyDelete
  2. Saya kadang sering bingung Mbak ngebedain antara tepung terigu protein sedang sama terigu protein tinggi ini. Apa mungkin pada harga dan mereknya ya? Pertama kali nyobain buat roti gagal. Enggak ngembang. Istilahnya bantet ya kan.

    ReplyDelete
  3. Di rumah aja ternyata pekerjaan yang dilakukan super wow segambreng ya mbak hehehe...😍😍 Aku juga jadi selalu sibuk di dapur urusan masak-memasak. Tapi aku ga demen baking2. Aku mau bikin ah roti manis ala mbak. Oh, ovennya kudu dipanaskan dulu sekitar 10.menit ya baru adonan dimasukkan? Sip. TFS.

    ReplyDelete
  4. Duhh akutuh paling mager sama keribetan bikin makanan. Dasar malesan yaa hahaha... soalnya kadang bikin capek2 eh...gagal. lom cucian wadah jadi numpuk ahahaha aku nyerah 🙌

    ReplyDelete
  5. Cantik banget rotinya
    Resep Ibu Fatmah juga jadi andalanku, selain itu ada resepnya mbak Lis (blogger) yang memisah adonan basah dan kering, bisa lebih cepat kalis
    Yang sekarang sedang bikin penasaran, bikin roti tanpa diuleni
    Penasaran banget

    ReplyDelete
  6. Wah, ternyata resep dan cara bikinnya mudah banget, ya, Mba? Kalo ngalisnya pake bread machine maker bisa kali ya?
    Cocok banget nih dicoba, mumpung sedang ngendon di rumah terus, hehe. Trims untuk resepnya, Mba.

    ReplyDelete
  7. wah aku mah jelas gak bisa bikin roti , sudah menyerah duluan

    ReplyDelete
  8. Kebetulan saya mau bikin roti manis kurma tapi takut gak ngembang ya soalnya takut gak ngembang kaya gitu nanti saya coba dah resepnya mba, makasih ya.

    ReplyDelete
  9. Dari kemarin pengen banget bikin roti. Tapi karena nggak ada stok ragi instan dan terigu protein tinggi, jadinya ya....nunggu waktu belanja dulu. Biar sekalian keluar rumah. Mudah-mudahan jadinya enak kayak yang di sini :))

    ReplyDelete
  10. Saya pun terbiasa di rumah Mbak tapi dengan kondisi seperti ini lama-lama jenuh sih hehe makanya harus pinter2nya kita ya Mbak melawan kejenuhan itu.

    Btw ide buat bikin roti seperti ini boleh juga. Dan yang pastinya emang lebih nikmat ya ngemil roti buatan sendiri.

    ReplyDelete
  11. Anak-anak juga mulai nanya kapan sekolah...duh, syukur emaknya juga rumahan jadi bisa menyemangati mereka
    Dan ini roti khas Mbak Muyass yang selalu menul-menul menggoda.
    Dan saya belom pernah berhasil bikin dengan hasil sempurna..Hiks
    Hm..coba yang ini nanti. Semangat!!

    ReplyDelete
  12. Lah gw mbak, dari kemaren udah niat mau bikin donat pas WFH. Apaan, gw sama bini malah sibuk nyuci, ngepel, setrika. Bini gw mah masak. Habis makan tinggal capeknya. Terus berdua molor bareng.

    Sangat tidak berfaedah sekali hidup kami berdua, wkwkwkwk

    ReplyDelete
  13. Mbak, mupeng deh dengan rotinya.
    1,5 jam artinya 90 menit gitu ya ngulennya? Woooww bangey yes, sabarnyaaaa, apalagi kalau ngulen manual tuhh. Saluteee.
    Mau coba buat juga tapi gak sanggup ngulen selama itu, hikss.

    ReplyDelete
  14. Mbak, mupeng deh dengan rotinya.
    1,5 jam artinya 90 menit gitu ya ngulennya? Woooww banget yes, sabarnyaaaa, apalagi kalau ngulen manual tuhh. Saluteee.
    Mau coba buat juga tapi gak sanggup ngulen selama itu, hikss.

    ReplyDelete
  15. Yap, mba Muyass yang dulu tuh kayak tiap hari bebikinan, ya bikin roti, bikin cilok, bikin bikin pokoknya. Sampai2 jadi jujugan saya kalau butuh contekan resep. Hahaaa.. Nah, lama ga liat. Eh, sekarang udah mulai lagi nih baking-nya. Efek di rumah terus, saya pun jadi suka coba2 resep mba padahal ngakunya ga suka masak. 🙈 Entah kolak, keripik, mulut serasa pingin nggiling terus. Btw, kalau di rumah saya emang ga sediain tv mba..

    ReplyDelete
  16. mirip banget sama yang dijual di toko roti, ngembang cantik kayak gini jadinya, jadi pengen beli deh
    yang dibilang Mas ada benernya mbak, soalnya adikku juga gitu, hampir tiap hari nyokap teriak teriak, sampe yang denger bosen juga hahaha, soalnya kalau aku WFH otomatis denger teriakan gini terus

    ReplyDelete
  17. Whaa produktif banget ya :D

    tapi saya gegara nemu video tiktok gitu tentang cara bikin makanan di twitter, saya jadi pen cecoba bikin :D

    seru kayaknya.

    ReplyDelete
  18. Dulu saya ga pernah suka roti. tapi sejak nonton drama korea, anak pembuat roti yang kerja di rumah ayahnya sendiri tanpa ia sadari. dan ketika melihat serabut dari tepung roti, membuat aku suka mencium dan menggigitnya. i like roti!

    ReplyDelete
  19. Iya, Mbak..saya juga sering pakai resep NCC nih...

    ReplyDelete
  20. Protein sedang itu seperti segitiga, protein rendah seperti kunci biru, sedangkan pro tinggi seperti cakra. Itu merek-merek familiar banget di toko kue yaa..

    Kalau bantat bisa karena raginya nggak aktif atau memang kurang lama ngulennya, Mbak.

    ReplyDelete
  21. Iya, Mbak..nyalakan dulu ovennya minimal 10 menit sebelum memanggang ya..

    ReplyDelete
  22. Hihi, memang sy pas nyoba juga gitu, Mbak. Awalnya sering gagal, tapi lama-lama ketagihan bikinnya..hihi

    ReplyDelete
  23. Terima kasih, Mbak...roti tanpa ulen memang menarik ya buat dicoba karena memang beratnya bikin roti tuh di ngulennya...hehe

    ReplyDelete
  24. Bisa kok mbak pakai bread maker gitu. Malah enak.

    ReplyDelete
  25. Sama-sama, Mbak..semoga berhasil yaa

    ReplyDelete
  26. Ini saya punya stok terigu udah lama jadi dimanfaatkan pas pandemik. Sebelumnya fokus nggak ke dapur lagi selama beberapa bulan terakhir...hihi

    ReplyDelete
  27. Betul, Mbak..apalagi anget-anget gitu..

    ReplyDelete