Top Social

Tiada Masa Paling Indah, Masa-masa di Sekolah

Pexels.com

Mirip seperti lirik lagu, ya? Nulisnya sambil dinyanyiin juga kayaknya. Coba, siapa bisa membaca judulnya tanpa harus dinyanyiin atau malah semua spontan menyanyikannya? Kenapa harus pakai judul itu? Kayaknya itu sangat mewakili perasaan kita yang sedang kangen sama teman-teman semasa sekolah dulu.

Ketika kita sudah seperti sekarang, berumah tangga bahkan memiliki anak, bisa ketemu dan ngobrol sama sahabat lama itu kayak sesuatu yang langka banget. Pertama karena setelah menikah kita sudah pindah-pindah rumah. Kedua, kontak hilang begitu saja. Ketiga, kita terlalu sibuk dengan pekerjaan masing-masing sehingga buat menyapa teman atau sahabat lama itu kayak susah banget.

Untuk teman SD kayaknya hampir nggak pernah ada kontak. Kalau teman SMP masih ada, tapi ya begitulah…haha. Anyep dan hambar karena kurang ‘klop’ aja dibawa ngobrol. Seperti sudah nggak nyambung meski ada satu grup khusus yang saya pun terlibat di dalamnya. Sebagian malah sudah left sejak lama.

Untuk teman SMA, kebetulan dulu saya di pesantren hingga D1. Teman-teman sekamar dan satu kelas itu lumayan banyak. Ketika sudah masuk STIKK (Sekolah Tinggi Ilmu Kitab Kuning), kekompakan kami pun kian erat. Kadang kompak, kadang ribut…kwkwk. Tapi, namanya teman tidur bareng, kesel bareng, nangis bareng, seneng bareng, rasanya semua itu agak susah buat dihilangkan begitu saja.

Saya dan beberapa teman sempat hilang kontak. Nggak terhitung malah berapa lama. Bahkan sampai hitungan tahun nggak ketemu dan nggak berkirim kabar meski hanya lewat sosial media atau Whatsapp. Dan nggak nyangka juga, ada kakak kelas yang kemudian menikah dengan saudara saya, ada adik kelas yang dulu nggak kenal sekarang malah sering ngobrol karena kita punya hobi yang sama seperti menggambar, bahkan sampai masuk kelas gambar bareng. Ya, dulunya kami mau saling sapa aja malu karena beda kamar dan beda kelas. Entah dari mana tiba-tiba dia jadi nempel mulu kayak perangko *maksa….kwkwk.

Beberapa bulan lalu, bahkan beberapa hari yang lalu juga ada beberapa teman yang akhirnya ngumpul bareng saya lagi karena kita punya hobi yang sama lagi, yakni menulis. Mereka ikutan ngeblog dan suka ngobrol bareng lagi karena mulai nyambung lewat passion yang baru kita sadar ternyata sama, lho.

Atau kami yang memang tiba-tiba hilang kontak, kemudian dipertemukan lagi oleh teman yang lain, akhirnya ngumpul bareng dan ‘hangat’ serta ‘cair’ lagi keadaan yang awalnya bisa dibilang kaku karena jarang banget ketemu dan kontak.

Saya yakin, hampir dari kita semua terutama kami yang sudah dewasa bahkan berumah tangga, pelan-pelan mulai menanggalkan ego kami. Kalau dulu kami atau bahkan saya pribadi gampang banget sensi, sekarang kami bisa menahan diri untuk tidak melakukan hal itu atau memancingnya. Semua dibikin lebih santai karena ya, mungkin perjalanan beberapa tahun kemarin sudah terbilang berat dan menjadi pelajaran.

Saya yakin, kalian yang sekarang sedang berjarak dengan sahabat lama pun merasa kangen dan pengen banget kembali menjalin hubungan baik lagi bersama mereka, sayangnya, kadang ego kita masih tinggi, masih nggak mau ngalah dan mulai duluan. Padahal, kalau sudah ketemu dan  mulai bicara, semua akan jadi lebih baik dan membuat kita lebih bahagia.

Ketika sudah bertemu dan berkumpul lagi bersama teman atau sahabat lama, apa yang sebaiknya kita lakukan?

Bertanya kabar pada hal yang wajar dan jangan terlalu menyinggung kehidupan pribadi

Pexels.com
Kecuali memang mereka mau berbagi. Kadang karena terlalu dekat, kita sampai lupa mana itu privasi atau bukan. Jangan asal nanya ini dan itu, apalagi jika memang sebenarnya itu nggak perlu. Misalnya sampai nanya gaji suami atau gaji dia. Jangan tertawa, ini memang bisa terjadi dan pernah terjadi  pada saya meski yang nanya kerabat bukan teman. Sekadar mengingatkan, gaji pribadi atau pasangan mereka adalah sesuatu yang privasi banget, nggak etis dan nggak sopan kalau kita menyinggungnya hanya karena ingin bercanda atau ingin tahu.

Hindari sensi yang keterlaluan apalagi jika hanya ngobrol di sosial media atau whatsapp

Pexel.com
Kenapa? Karena kita tidak sedang bertatap muka, lho. Kita kadang salah paham apakah dia bercanda atau serius. Jadi, tanggalkan sifat sensi itu karena belum tentu mereka berniat jutek atau judes…haha. Semua pesan yang kita baca bisa jadi positif dan negatif, semua itu tergantung pada sudut pandang kita sebagai pembaca. Kalau mau kita anggap positif, ya pesan itu pun akan terasa nyaman aja dibaca. Berbeda jika sebaliknya.

Kopdar dan cari waktu luang untuk bertemu

Pexels.com
Cara ini mungkin agak susah apalagi mengingat rumah kita sudah berjauhan. Apalagi saya *nangis bombay. Semua masih di Malang, sedangkan saya sudah nyempil di Jakarta sendirian…kwkwk. Tapi, jika ada kesempatan, usahakan bertemu karena itu membuat kearaban kita terjalin lebih erat.

Jadilah bermanfaat bagi mereka, bukan sebaliknya

Pexels.com
Kita nggak pernah tahu, dalam kehidupan seseorang, rupanya ada yang sedang berdiri di titik terendah dalam hidupnya. Jadilah bermanfaat dan bantu mereka, meski hanya sekadar memberikan saran dan semangat. Jika lebih, itu lebih baik pastinya. Dan kita tidak pernah tahu, bisa jadi di kemudian hari justru kita sendiri yang butuh bantuan mereka.

Cari passion yang sama untuk dilakukan bersama

Pexels.com
Saya nggak pernah menyangka, jika pertemuan kami dan kedekatan kami diawali oleh hobi dan passion yang sama. Karena sama-sama suka suatu hal kita jadi lebih dekat seperti sekarang. Meski aktivitas kami berbeda, saya hanya IRT sedangkan mereka kebanyakan sibuk ngajar, tapi ada waktu sedikit buat melakukan hobi bersama meski nggak selalu bisa bertemu. Cara ini cukup ampuh bikin kita akrab lagi.

Jangan gengsi, jadilah diri sendiri

Pexels.com
Sensi dan gengsi itu harus dibuang jauh-jauh biar nggak mengikis hubungan baik kita bareng sahabat. Nyari teman banyak di Facebook itu gampang, tapi nyari yang benar-benar ‘sahabat’ dan benar-benar bisa jadi ‘teman’ itu nggak gampang. Karena itu, jauhi sifat sensi dan gengsi. Jadilah apa adanya, jangan ada yang ditutupi atau dilebihkan. Karena ke depannya kita nggak butuh lagi kamu yang sok keren, sok baik, dan sok segalanya. Kita sebagai teman butuh kamu yang apa adanya.

Menilai kehidupan seseorang sukses dan bahagia tak bisa melalui materi saja.  Menjadi bermanfaat bagi orang lain dan punya sahabat baik dan sayang kita adalah harta tak ternilai. Sebagai emak-emak, kita juga perlu menjaga ‘kewarasan’ diri. Salah satu hal yang bisa dilakukan adalah ngobrol santai bareng sahabat lagi, mengingat zaman di sekolah yang penuh drama dan tawa. Adakah yang lebih baik daripada itu?

Salam,
16 comments on "Tiada Masa Paling Indah, Masa-masa di Sekolah"
  1. Aku baca judulnya juga spontan nyanyi mba.. haha..
    pas banget ini, aku lagi kangen banget sama temen2 SMA dan temen kuliah.
    kangen jalan2, liburan kayak dulu. sekarang syudah susah syekali :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...iya, Mbak...


      iya, susah ketika sudah jauh seperti ini, sudah menikah juga


      Delete
  2. Dh lm bgt ga kumpul jmn sklh.. Dh gk tau pd kemana... Menghilang semua mba Muy

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Kwkwk, karena aku pun sedang cerita tentang dirimu..hihi


      Delete
  4. Wah asik yaa bisa tetap terkonek dengan sobat lama dan kebetulan jadi blogger juga ...
    Kalo temen2 sekolahku dulu, hanya sedikit yang terhubung melalui sosmed, tapi jaraang banget bisa kumpul bareng mereka.

    Judul postnya ngingetin aku waktu SD dulu xixixii ..., lagu itu sering kunyanyiin karena pas ngalami namanya cinta monyet kwwwkkwwk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, jadi malah inget sama cinta monyetnya pasti bukan sama teman-teman lainnya haha

      Delete
  5. Jadi kangen untuk bersua kembali dengan teman-teman masa sekolah. Banyak kejadian konyol yang kami lalui bersama

    ReplyDelete
  6. Aduh mbak.. setelah baca tulisan ini jadi pengen kembali ke masa2 sekolah dulu
    . Masa2 nakal dan jahil nya sama teman2, meskipun saat itu belum ada yg nama nya hp...

    ReplyDelete
  7. Kalau saya tipe yang menjauhi teman-teman masa sekolah mbak :)) Ntah kenapa rasanya lebih banyak mudharatnya daripada plusnya wahahaha.. Apalagi saling ingetin aib-aib waktu jaman jahiliyah dulu kan..

    Tapi emang ada beberapa teman deket waktu sekolah dulu yg saya pertahanin sih haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya memang nggak akan semua cocok sih, terutama setelah sekarang kita pasti udah berproses sedewasa ini. Saya pribadi juga pemilih, kalau memang bawa pengaruh buruk ya mending dijauhin aja *kenapa serius amat komennya kwkwk


      Delete
  8. Sahabat terdekat banyaknya dari smk hihi tfs mba

    ReplyDelete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post  Signature