Top Social

Dari Ngeblog Hingga Menulis Buku

Foto: Pexels.com

Memangnya bisa blogger menulis buku? Kayaknya ini bukan rahasia lagi, sudah banyak blogger yang melanjutkan hobi menulisnya dengan menulis buku. Ngeblog dan nulis buku itu punya keistimewaan tersendiri. Buat saya, keduanya sama-sama menarik dan menyenangkan. Bedanya, kalau mau menulis buku, butuh motivasi kuat dulu supaya bisa kelarin naskah yang lumayan bikin ngos-ngosan. Sedangkan ngeblog, lebih santai karena kita nggak dituntut menulis dalam jumlah yang banyak.

Saya bersyukur banget pada akhirnya bisa menikmati keduanya. Meski kenyataannya, ilmu ngeblog saya belum ada apa-apanya. Masih remahan rengginang di dalam kaleng Khong Guan…haha. Saya masih harus belajar lebih banyak lagi. Tapi, sebisa mungkin saya berusaha aktif mengisi blog. Kalau bisa setiap hari, kalau terpaksa libur, minimal seminggu sekali. Yang paling penting, saya menikmatinya.

Kayaknya udah lama nggak mendengar kabar naskah di-acc oleh penerbit mayor. Terakhir kali ketika saya mengirimkan naskah nonfiksi ke penerbit indie lewat jalur seleksi dan lolos. Setelah itu saya sibuk dengan website Estrilook, sibuk ngadain event, dan membuat kelas menulis artikel. Intinya sok sibuk banget…hihi.


Sejak Januari lalu, saya sudah membuat outline untuk naskah baru. Sudah ada beberapa bab yang saya tulis. Kemudian saya tinggalkan karena merasa ada ide lain yang lebih menarik dan harus segera dituntaskan. Ini penyakit penulis pemula seperti saya. Suka bingung mau merampungkan yang mana dulu. Akhirnya malah nggak ada yang selesai. Miris banget!

Hingga tadi pagi, saya masih serius mengerjakan satu naskah anak. Sudah hampir setengahnya rampung hingga kemudian dapat kabar bahwa 3 naskah saya diterima oleh penerbit mayor. Masya Allah. Rasanya udah lama banget nggak dapat labar gembira seperti ini.

Tiga naskah yang diterima oleh penerbit mayor ini tidak semua saya tulis sendiri. Dua dari tiga naskah saya tulis bersama seorang teman. Bikin buku duet juga asyik, lho. Malah enak bisa lekas rampung…hehe.

Berbeda dengan ngeblog yang bisa langsung kita terbitkan kapan pun kita mau, menulis buku apalagi untuk penerbit mayor benar-benar harus sabar. Butuh waktu yang kadang nggak jelas meski naskah dan ilustrasi sudah selesai dikerjakan. Kalau nggak sabar, kamu bisa tanyakan ke editor. Tapi, setahu saya, memang butuh waktu berbulan-bulan, bahkan hingga setahun demi melihat buku kita terbit dan dipajang di toko buku.

Kenapa bisa lama banget? Karena naskah yang masuk ke meja redaksi itu banyak banget. Editor harus melihat satu per satu. Kebayang dong ribetnya? Setelah diterima (waktu maksimal 3 bulan), naskah kamu akan diedit (ini juga nggak sebentar), kemudian naskah masuk tahap layout. Meski  naskah kamu udah rapi, segalanya udah matang dan bisa segera diproses, tetapi kenyataannya juga butuh waktu nggak sebentar. 

Seperti buku Agar Suami Tak Mendua yang saya tulis dan akan diterbitkan oleh Quanta. Sekitar Januari lalu, editor sudah memberikan gambar untuk cover bukunya. Sempat revisi sekali dan kemudian editor bilang akan segera terbit. Padahal sudah ‘akan’ segera terbit, tapi hingga sekarang belum juga terbit, lho. Kalau dihitung, yang cepat aja bisa hampir setengah tahun, apalagi yang perlu revisi dan perbaikan sana sini, kan?

Jadi, butuh banget kesabaran ketika kita mau menulis buku. Itulah bedanya dengan ngeblog. Belum lagi merampungkan naskahnya. Seperti buku saya yang kayaknya berisi 400 halaman…kwkwk. Duh, kenapa bisa setebal itu, ya? Kayaknya dulu biasa aja pas kirim…hihi. Kaget juga.

Dari ngeblog apa bisa sampai menulis buku? Bisa banget dong. Dengan ngeblog, kita belajar konsisten menulis. Jadi, kita nggak perlu banyak persiapan lagi. Cukup tuliskan satu bab per bab dari calon buku kamu sesuai jadwal yang telah kamu buat.

Biar nggak molor dan melenceng dari rencana, kamu harus tentukan jadwal, kapan kamu akan menyelesaikannya. Jika sehari kamu bisa menyelesaikan tiga halaman, berarti selama 15 hari kamu sudah dapat berapa halaman? Wah, udah banyak aja, ya? Yup! Hanya butuh sabar dan konsisten, jangan tergiur dengan ide baru yang bermunculan. Catat aja dulu ide lainnya supaya nggak menguap. Kerjakan setelah naskah kamu selesai.

Pernah jenuh nggak? Kadang jenuh karena nggak sabaran pengen banget segera pindah tema baru. Tapi, kalau kita pindah, akhirnya naskah nggak akan pernah rampung. Persiapkan dulu semuanya dengan matang, termasuk sumber referensinya. Ketika sudah memulai, kamu bisa lebih mudah mengerjakannya.

Siapa yang pengen punya buku solo juga? Siapa yang pengen lihat bukunya majang di toko buku? Siapa? Yuk, dicoba. Saya yakin, semua orang yang mau berusaha punya kesempatan yang sama besar, kok. Nggak usah minder, mulai saja dulu. Menulis bukan bakat, jika diulang-ulang, kamu akan mahir dengan sendirinya. Itulah alasan kenapa kita harus sering-sering menulis. Semangat!

Salam,
36 comments on "Dari Ngeblog Hingga Menulis Buku"
  1. Wahhh menarik sekali ya mbak kalau bisa nulis buku sendiri, ada kepuasan tersendiri, tp aku masih belajar banget jadi blogger, mudah2an suatu saat bisa nulis buku juga hehee

    ReplyDelete
  2. Masyaallah keren mbak, bisa bikin banyak naskah dan diterima penerbit mayor.. penerbit walikota bukan mayor itu? kwkwkw maap..

    Emang bener sih mbak, buat buku itu emang udah ga asing lagi buat para blogger.. Banyak juga penulis yang idealis, lebih memilih self-publishing karyanya sendiri biar ga kena birokrasi editorial hahahaha..

    Semangat mbak buat karya-karyanya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, iya...karena sama-sama menulis jadi yang kepengen sekalian nulis buku sebenarnya nggak akan terlalu susah buat dicapai..


      Delete
  3. Saya banget, ide baru kerap bermunculan sehingga yang lama malah memguap dan tak kelar. Lupa atau kehilangan hasrat untuk melanjutkan.
    Ngeblog itu asyik, bisa bikin semangat menul;is meski saya ketetran antara isi blog menulis untuk media (yang belum kelar juga), untuk lomba, sampai kegiatan jelajah blog dan kunjungan balik.
    Membayangkan bisa menulis buku saja membuat saya miris, kapan saya bisa punya buku mengenai esai bahasa jika kurang serius garapnya, ide selalu ditimbun dan terlupakan saking banyaknya penundaan.
    Selamat Mbak Muyas beroleh kabar pemuatan, semoga lancar dan laris di pasaran. yah, butuh kesabaran.
    Semoga juga apa yang tertunda bisa dirampungkan. Ehm, saya harus fokus pada satu bidang dulu, bahasa Indonesia sesuai hasrat sambil membangun penjenamaan diri (personal branding) sebagai penulis yang baik meski saya belum baik benar penerapannya.

    ReplyDelete
  4. Wah.. saya belum punya ilmu untuk menjadi penulis buku mbak, menulis blog saja masih acak acakan...
    Saya pengen belajar banyak dari blog ini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo semangat, mas. Semua bisa dipelajari kok...


      Delete
  5. saya sebenernya banyak ide di kepala,,,tapi terkadang malesnya itu lo untuk sekedar menulis blog saja kadang di tunda tunda...sampai akhirnya lupa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penyakit menunda itu memang harus segera dibuang...semoga semakin konsisten yaa :)

      Delete
  6. Saya kepingin bgt mba jd penulis buku tapi belum kesampaian. Pernah nyoba nulis tapi susah bgt buat konsisten. Yaudah deh terbengkalai gitu aja tulisannya sampel skrg.. gak dilanjut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayang sekali, memang benar...tapi kalau sudah rampung senangnya pun banget pasti...


      Delete
  7. Mimpi saya juga bisa bikin buku dan illustrasinya. Tapi nulis aja angot-angotan. Hahaa... Duh semoga bisa nular mbak ilmunya ke saya. 🥰🥰🥰

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti kece banget mbak secara gambarnya keren banget...sy juga belum kesampean bikin buku dengan gambar sendiri...


      Aamiin, semangat!


      Delete
  8. Huhuhu saya banget yang pengen punya novel diterbitkan, pengen novelnya dipajang di toko2 buku..skrg saya mulai beraniin diri untuk posting per bab dua novel saya di blog. Berharap banyak yang suka dan baca #ngarep....makasih sharingnya mbak. Semangaaaaaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...semua diawali dengan mimpi dan berani berproses untuk mewujudkannya...

      Delete
  9. saya juga pernah setor tulisan sama anggota KMO lainnya, setelah di tunggu sekitar 6 bulanan tapi masih di tolak. Baca ini jadi semangat mau nulis lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, saya juga alumni KMO batch 11, lho. Semangat, Mbak...saya masih berharap tahun ini ada buku yng bisa best seller seperti yang pernah saya tulis ketika ikut KMO dulu...semoga..aamiin


      Delete
  10. Dari dulu pengen banget bikin buku...tapi skrg biar dilatih dulu dengan nulis d blog..:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga tetap konsisten dan berbuah manis, ya...


      Delete
  11. wah selamat ya, aku skrg susah untuk lama2 nulis di depan laptop, rasanya matanya perih, jd sudah lama gak nerbitin buku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, begitu ya bun..saya juga nambah minus ini sebelah kanan..hihi..suka bandel nulis lewat waktu...


      Delete
  12. Dari dulu aku ingin juga, tapi belum maju maju buat mulai nulis nih mba.

    ReplyDelete
  13. Dari dulu nulis blog buat belajar nulis dan berjejaring. Sampai sekarang belum keturutan bikin buku :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga suatu saat bisa segera terwujud ya...Aamiin


      Delete
  14. Mantab mba.. Saya dari dulu kepengen banget bisa nulis buku, tapi sampai sekarang ga pernah kesampaian. Jangankan buku, nulis di blog aja saya sering kewalahan. Efeknya blog saya jadi hidup segan mati tak mau. Tapi sampai sekarang, keinginan untuk menghasilkan sebuah buku itu masih tetap saya pelihara.. Karena bagaimanapun
    juga, seseorang yang bisa menulis dalam menuangkan ide, pemikiran dan itu diterbitkan dalam bentuk buku adalah suatu poin lebih yang luar biasa bagi saya.. Semangat mba.. Semoga sukses. :)

    ReplyDelete
  15. Keren mba, harus jadi panutan para blogger nih. Pingin rasanya buku saya diterbitin jg. Saya ada sih satu outline yg udah jadi, yg udah selesai jg baru satu bab kayaknya. Harus lebih rajin lg nih

    ReplyDelete
  16. Keren dan menginspirasi Mba. Tulisannya selalu menarik dan sesuai dengan kebutuhan kita dalam mencari referensi atau asupan ide serta semangat. Sering - sering posting tulisan ya Mba, biar kita banyak asupan juga.

    ReplyDelete
  17. saya serasa dapat suntikan motivasi buat lebih giat lagi nulisnya. asekk

    ReplyDelete
  18. Dari dulu saya suka menulis, diari, jurnal dan sekarang blog, tapi belum kepikiran sama sekali untuk membuat suatu buku karena saya sadar kemampuan saya belum bisa sampai kesana..mudah2an suatu saat seperti mba juga :)

    ReplyDelete
  19. Aku yakin nih saat ini kak Muyass lagi dag dig dug menanti detik~detik buku ' Agar suami tak mendua' dipublish ...
    Rasanya pasti ngga sabar nunggunya.

    Ntar kalo udah publish, aku coba lihat di rak toko buku akh .. sambil membatin 'oh ini tooow buku karya teman bloggerku yang beberapakali mampir berkomentar di blogku' hehehe ..
    Senang dong, lihat teman bloggerku sudah jadi penulis buku.

    Semoga aku tertular ;)

    ReplyDelete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post  Signature