Top Social

- Bermimpi, Menulis, Berbagi -

Proses Melahirkan, Antara Hidup dan Mati


Hmm … Tidak tahu kenapa tiba-tiba ingin posting tema ini setelah melihat beberapa video proses melahirkan, perjuangan seorang ibu untuk menghadirkan buah hatinya ke dunia. Perasaan, karena saya yang mengalami langsung, tidak bisa menatap wajah saya sendiri ketika melahirkan, kayaknya enggak sedrama itu. Tapi, kenyataannya, melahirkan itu memang begitu berat prosesnya, mau yang paling mudah sekalipun tetap saja sakitnya minta ampun. Dan wanita, rupanya jadi lebih kuat saat melahirkan daripada apa yang ia pikirkan selama ini.

Foto: pexels.com

Saya seorang ibu 28 tahun. Saya menikah muda saat usia 19 tahun. Penakut, pengecut, sama jarum suntik pun takut. Tapi, ketika sudah melahirkan, banyak hal di luar dugaan. Tiba-tiba aja jadi pemberani, sok banget gitu saking gembiranya pengen segera bertemu buah hati yang sudah sembilan bulan meringkuh hangat di dalam rahim. Jalan-jalan di sepanjang koridor rumah sakit sampai buka 8. Kayaknya bukan saya banget.

Yang pertama kali bikin trauma adalah keguguran dan harus melakukan proses kuretase. Duh, udah sedih tiba-tiba pendarahan, terus harus kuret itu rasanya enggak bisa dibayangkan. Saat itu usia saya pun masih terbilang muda banget. Masuk ruang tindakan tanpa suami. Dikelilingi dokter dan suster. Rasanya enggak bisa dibayangkan betapa menakutnya saat itu.

Detik-detik saat akan melahirkan putra pertama saya, saya sempat mengatakan enggak kuat. Padahal udah tinggal mengejan. Dalam kepala malah terbesit, udah operasi aja. Udah enggak kuat. Sakit dan capek banget minta ampun. Beruntungnya, bidan dan dokter sabar dan telaten banget, minum dulu, mengejan lagi, dan lahirlah si sulung. Enggak kebayang kalau sampai operasi, karena sakitnya pasti kebangetan. Tapi, itulah yang tiba-tiba terlintas di bangsal rumah sakit ketika tenaga udah mulai habis dan semangat sudah menipis, setelah perjuangan panjang menunggu bukaan lengkap.

Foto: pexels.com

Saya melahirkan dua putra, selalu hanya bersama suami. Berdua saja kita di rumah sakit. Jadi, suami tahu banget prosesnya. Gimana sakitnya saya, gimana berjuangnya saya untuk melahirkan secara normal, gimana antusiasnya ketika bayi baru lahir, dia tahu semuanya dengan mata kepalanya sendiri.

Beruntung banget, dia orangnya super berani, tegarnya minta ampun, sampai ari-ari bayi aja dia yang nyuci … bikin geli dan merinding membayangkannya. Dan saat yang paling berkesan, pastilah ketika bayi meluncur hangat keluar dari rongga rahim. Hilang lelah, hilang ngilu dan nyeri yang beberapa jam merengkuh tubuh saya tiada henti. Sebuah kecupan hangat mendarat di kening. Masya Allah, indahnya menjadi seorang ibu.

Kalau kamu, apa sih yang paling berkesan dari proses melahirkan?

12 comments on "Proses Melahirkan, Antara Hidup dan Mati "
  1. Dih, aku ngga apa-apa ikutan berkomentar ya, kak Muyass
    ...
    Tadinya ragu sih mau ikut berkomentar, karena ada tulisannya ' kalo kamu, apa sih yang paling berkesan dari proses melahirkan ? '.
    Xixixi .., aku kan ngga bisa melahirkan 😅

    Menurutku, perjuangan seorang wanita mulai dari mengandung dan melahirkan itu prosesnya menakjubkan.
    Betul-betul antara pertaruhan hidup dan mati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...gppa kok mas..semua boleh komen..Iya betul sekali, butuh perjuangan

      Delete
  2. Nyokap sering cerita gimana rasanya melahirkan dan itu sakit banget, pokoknya ibu selalu keren dan nggak mudah menjadi ibu, gua ngurusin boker Ama kencing keponakan aja udah rada jijik, gimana nyokap gua dulu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi ... Enggak usah dipikir gimana dulu, emak ikhlas bersihinnya kwkwk

      Delete
  3. Mba kita seumuran tp aku nikah mau 24 dan py anak 27😂 aku juga takut disuntik tp ak sugestiin Alhamdulillah bisa tenang ga sakit.. Pas lahiran berkesan banget, jam 3 pecah ketuban, jam 6 nyampe bidan pk taksi online ky sinetron ternyata uda bukaan 8 dan 2 jam kemudian lahiran, Alhamdulillah ditemani suami yang sabar dan berani❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, seumuran kita yaa...wah enak..sy juga pake sugesti mba tapi sakit tetep sakit sayanya hehe

      Delete
  4. Mana ada ibu yang pengecut. Mba muyas itu luar biasa. Ibu muda sekarang jarang ada yang merelakan masa karirnya untu melahirkan anak. Saya kagum banget lah sama ibu di dunia ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masya Allah, mba juga calon ibu yang hebat insya Allah :)

      Delete
  5. InsyaaAllah rasa sakitnya berganti pahala dan surga ya, mba. Saya melahirkan lewat operasi sih, tapi sebelumnya ngerasain induksi. Wadaaw,mantap banget rasanya. Tapi ketika sudah berlalu saya tahu bahwa itulah kenapa ibu adalah sosok yang kuat.

    ReplyDelete
  6. Waktu melahirkan setahun yg lalu, kali pertama juga disuntik utk pasang infus. Jadi tau, oh gini rasanya diinfus. Sakitnya kontraksi? Hmm lupa-lupa ingat. Hahaha.

    ReplyDelete
  7. Yang paling berkesan adalah, gak pernah tau sakitnya kontraksi, sakitnya melahirkan.
    Punya 2 anak, keduanya cuman takut saat bayangin perut di belah, sampai2 jerit2 mulu, bilang, belum dok.. Jangan belah dulu..
    Hampir ditambah suntikan anestesi, padahal udah mati rasa, cuman takut kalau pisaunya kerasa di kulit hahaha

    ReplyDelete
  8. lelaki ga akan bisa menanggung kesakitan itu mbak, melahirkan itu melebihi kapasitas sakit yang mampu dirasakan oleh manusia normal.

    melahirkan antara hidup dan mati, benar

    ReplyDelete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post  Signature