Top Social

- Bermimpi, Menulis, Berbagi -

Weaning with Love


Tertanggal 31 Juli 2018, masya Allah, akhirnya saya berhasil menyapih si bungsu. Sebelumnya saya benar-benar tidak siap untuk menyapih. Masalahnya, usia adek sudah 3 tahun lebih. Ini antara lucu dan enggak lucu lagi kalau masih menyusu.

Foto: pexels.com

Saya juga kaget saat semua tiba-tiba terjadi dan berjalan dengan sangat baik bahkan bisa dibilang sangat mudah. Kenapa? Anak yang sudah terbiasa menyusu biasanya susah sekali disapih. Anak saya, keduanya tidak ada yang pernah saya kenalkan dengan dot saat disapih. Jadi, benar-benar full berhenti dan enggak ada gantinya kecuali air putih.

Saat pertama kali sepakat untuk tidak menyusu lagi, adik sempat bingung terutama saat terbangun di tengah malam atau di siang hari. Tapi, saya percaya ini akan berlalu. Jadi, ketika dia menangis, saya menggendongnya sampai dia tertidur, barulah saya pindahkan ke tempat tidur.

Berbeda ketika hendak tidur, adik santai aja. Saya bacakan buku sampai dia benar-benar ngantuk. Dan akhirnya dia pun terbiasa, kalau belum ngantuk banget enggak boleh dong berhenti bacain bukunya..haha. Sampai ngantuk kadang saya duluan yang ketiduran. Tahu aja emaknya banyak tugas malah disuruh baca buku banyak sampai saya sendiri yang jadi ngantuk. Duh, dek..plis… haha.

Ini tepat seminggu dia berhenti menyusu. Dan yang namanya drama gendong-gendong tengah malam atau di siang hari insya Allah sudah berlalu. Semalam dia pulas, bangun sebentar tanpa menangis.

Malam ini, dan siang tadi, baca buku sampai berapa buku, bahkan satu buku dibaca berkali-kali, ujungnya saya duluan yang ketiduran, ditepuk pipi, suruh bangun, bacain lagi..haha. Sampai kadang saya sadar lagi baca apaan tapi nyebutnya apaan..hihi. Ya Allah, godaan banget tidur pas begitu..kwkwk.

Alhamdulillah, barakallah. Weaning with Love itu enggak perlu aneh-aneh. Kalau sudah sama-sama siap, insya Allah mudah. Adek juga sudah bisa bilang, tidak menyusu karena usianya sudah 3 tahun. Yeay! Emaknya girang banget. Soalnya kalau dia sedih, saya jadi bingung harus apa dan gimana, pengen nyusuin lagi, enggak tega. Tapi, kalau sayanya engga kuat, kasihan dia bisa menderita dua kali.

Ya Allah, ternyata yang begini aja bikin saya mewek berkali-kali, apa saya yang lebay banget, ya? Semoga kamu selalu sehat, Nak. Tiga tahun sepertinya sudah lebih daripada cukup untuk bekal kamu. Semoga Allah selalu menjagamu, melindungimu, dan menjadikanmu anak yang cinta sama Allah dan Rasul-Nya. Aamiin.

6 comments on "Weaning with Love"
  1. Aamiin, terharu bacanya makasih ya mba sharingnya😊

    ReplyDelete
  2. Hehehe .. ayook semangat bacain buku sebelum si bungsu tertidur pulas.
    Meski sesekali kak Muyas yang di'tonton' oleh buku sewaktu ketiduran pulas 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha..betul sekali..kecapean malah saya yang tidur duluan, Mas :D

      Delete
  3. Ya ampun mba, terharu baca ini.
    Saya jadi deg2an sendiri baca pengalaman menyapih teman2, meskipun saat menyapih saya masih setahun lebih.

    Rasanya patah hati banget ya..
    Biasanya bisa kelon2an nyusuin trus hanya boleh peluk2 hiks.

    Dulu kakaknya ga ASI ekslusif soalnya, jadi nyapih nya ga ada drama.

    Aahh jadi deg2an 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, Mba..pas lihat dia udah siap, malah saya yang nggak siap hiks
      semangat, Mba :)

      Delete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post  Signature