Rujak Buah


Alhamdulillah, taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum. Meski telat J

Setelah lebaran, rasanya bosan makan menu yang hampir sama setiap hari. Meski tidak selalu ketupat dan opor, tapi menu-menu berikutnya kok kayaknya tidak jauh berbeda, ya? Sudah berapa kali saya pengen banget makan rujak buah. Dan ini kali kedua saya benar-benar pengen ngalah-ngalahin orang ngidam gitulah..haha.



Apa memang rujak buah selalu identik dengan ibu-ibu yang sedang hamil muda? Faktanya saya masih muda tapi tidak sedang ngidam, kok *eaa hehe. Karena sudah lama tidak makan rujak buah, makannya pagi ini niat banget ngajakin Mas pergi ke pasar untuk berburu buah-buahan segar.

Kenapa harus capek-capek bikin? Kalau hanya ingin, beli saja beres. Tapi, saya tidak sedang ingin membeli. Itu sih alasannya..haha. Kalau beli rasanya kurang puas, buahnya tidak terlalu segar. Sedangkan kalau kita membuatnya sendiri, buah-buahannya bisa memilih sesuka hati, sambalnya bisa sebanyak dan selezat yang kita pengen. Ini lagi pengen apa ngidam?

Sepertinya pasar tradisional dekat rumah juga tidak lama deh liburnya. Lebaran dapat satu sampai dua hari aja udah ramai para penjual sayuran. Jadi, hari kesekian setelah lebaran kali ini sudah bisa dipastikan isi pasar kembali lengkap seperti biasa.

Beruntung banget, pagi tadi dapat buah yang lumayan lengkap. Mulai dari pepaya mengkal, bengkoang, nanas, mangga muda, kedondong, dan mentimun. Kali ini lagi pengen dibantuin. Jadi Mas yang ngupas buah sampai ngulek sambalnya. Nguleknya bahkan lebih halus hasilnya daripada istrinya..kwkwk. Plis, doi memang lebih jago segalanya dari saya. Meski mahasiswa teknik elektro, tapi doi jago menjahit, ngulek bumbu, kerjaanya rapi parah, membenahi segala macam kerusakan kecuali kerusakan hati akibat iri dengki *eaa ngawur haha. Barakallah ya, Mas.

Dan pagi ini sambal satu box ukuran sedang pun berhasil disajikan, Masya Allah. Bumbu rujaknya sederhana seperti yang biasa teman-teman buat. Hanya menggunakan kacang tanah goreng, cabai, garam, gua merah dan asam jawa.

Buahnya silakan disesuaikan dengan keinginan. Ini postingan pertama setelah lebaran kemarin. Hawanya masih liburan dan maunya bersantai. Tapi, kalau terus dituruti bisa mengikis konsistensi dan jadi malas parah..he.

Sekali lagi selamat Idulfitri 1439 H. Semoga amalmu dan amal saya diterima oleh Allah swt. Amiin.

8 comments:

  1. Duuuh, panas2 begini liat rujak buah seger bangeeeet.. Kan jadi ngiler ih mbaaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, iyaa nih panas2 enaaak banget apalagi udah bosan sama opor :D

      Delete
  2. Seger banget mba, jadi pengen ngerujak deh🤗

    ReplyDelete
  3. Saya waktu di kampung sering bikin rujak yg begini. Tapi buahnya cuma satu atau dua macam saja. Suka sekali dengan gula merah yang berbaur dengan cabe pedas dan wangi bawang putih...hemm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, enak ya apalagi dimakan rame2.. :)

      Delete