Nostalgia Generasi 90an, Mulai dari Main Slinky hingga Ngoleksi Isi Binder. Kamu Termasuk Nggak?


Holla, Teman-teman!
Sebelumnya saya ingin mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa Ramadan 1439 H buat kalian yang menjalankannya. Semoga puasa tahun ini semakin khusyu’ ibadahnya. Amiin.



Kemarin sore saya dapat paket. Tepatnya sih siangnya. Tetapi, karena saya tidak membukakan pintu akhirnya paketnya dilempar begitu saja ke dalam pagar..hihi. Kebiasaan banget, kalau nggak ketiduran, nggak denger karena sedang di atas, saya kadang nggak ngeh itu paket buat saya. Perasaan yang dibunyiin pager orang deh. Akhirnya tenang-tenang aja di dalam…haha.

Akhirnya sore ketika keluar mau ambil daun mint, merasa bersalah karena nggak keluar waktu pengirim manggil, “Paket!” hihi. Ternyata paketnya sudah tergeletak di teras. Parah banget sih ini emang.

Saya dapat hadiah dari sebuah kuis yang diadakan oleh iJakarta bersama UC News. Ini sih udah lama banget. Ada sebulanan mungkin sejak diumumkan saya jadi pemenang. Saya sempat kirim email berulang sama pihak UC News karena paket saya kok lama banget sedangkan teman yang dapat tiket nonton sudah sampai duluan. Suka nggak terima anaknya..hihi.

Setelah pasrah dan malas juga di-PHP-in, akhirnya si paket datang juga. Pas dibuka, ternyata bukunya Marchella FP ‘Generasi 90an Anak Kemaren Sore’. Melihat covernya sih biasa aja. Pas lihat dalamnya ngakak udah nggak bisa nahan.. J

Saya lahir tahun 1990, jadi sedikit banyak saya nyambung kecuali yang gaul banget, itu bukan saya..hihi.

Buku ini benar-benar mengingatkan kita akan kenangan masa sekolah SD, SMP sampai SMA. Saya ingin membahas satu persatu tentang beberapa hal yang saya alami juga ketika masih kecil hingga remaja. Sekarang juga sih masih remaja #uhuk.

Kira-kira ada temen-temen yang senasib dengan saya nggak ya di sini?

Main Slinky warna pelangi, bikin happy meski nggak ngerti

Foto: poppiesforgrace.com


Apa sih Slinky? Disebut juga per-peran. Kalau di kardusnya sih benda ini bisa dibuat menjadi tempat pensil, tempat amplop dan lain-lain. Tetapi zaman kecil saya memainkannya begitu saja. Ditarik dan diulur sampai panjang. Warnanya cerah dan yang pasti mainan ini awet banget, lho. Sampai bosan nggak rusak-rusak. Zaman sekarang saya masih belum menemukan di sini. Mungkin saya aja yang kurang gaul, ya…hehe.

Ngumpulin biodata lengkap satu kelas buat kenang-kenangan



Ada yang mengalami masa-masa indah ini? Biasanya kita siapkan buku paling spesial khusus untuk mengisi biodata. Terutama ketika mau kenaikan kelas atau perpisahan. Nggak luput juga sih minta biodatanya mahasiswa yang sedang PKL gitu. Terdengar kurang kerjaan tetapi memang zaman itu kegiatan seperti ini super duper menyenangkan.

Biasanya saya akan menambahkan makanan favorit (MA-FA) atau minuman Favorit (MI-FA), artis, penyanyi dan lain-lain. Ini penting banget dalam sebuah biodata. Kalau sekarang inget sih pengen ketawa terus..hoho.

Penyanyi cilik zaman saya masih Chikita Meidy, Maisy dan trio kwek-kwek



Ketika saya kecil mereka juga kecil kok..hehe. Penyanyi favorit zaman saya masih kecil ya mereka-mereka ini. Lagu-lagu zaman dulu masih anak-anak banget, ya. Beda dengan lagu-lagu zaman sekarang, anak-anak justru lebih hafal lagu orang dewasa ketimbang kitanya yang udah dewasa. Ada yang hilang? Tentu saja!

Kotak pencil bertingkat, semakin tinggi semakin hebat!

Foto: id.carousell.com


Waktu saya masih SD, kotak pencil itu bersusun atau bertingkat. Ini yang jadi favorti banget. Bukan hanya berfungsi sebagai tempat pensil, saya dan teman-teman kadang membuatnya menjadi rumah-rumahan ketika jam istirahat. Semakin tinggi semakin hebat dan bangga banget.

Zaman sekarang, semakin simpel semakin keren. Bentuknya pun lebih beragam. Dulu kamu ngoleksi nggak yang model begini?

Kreatif banget termasuk menjadi pengarang bebas



Pernah mengalami nggak sih yang model begini?

M ungkin matahari pagi ini terlihat lebih muram
U ntuk kesekian kali dia merasa kehilangan
Y ang kemarin ternyata tinggal kenangan
A ku akan menanti hingga waktunya datang
S ungguh sedih merasakan
S usahnya kehilangan #eaaa

Nggak nyambung bangetkan…haha. Saya bahkan sudah lupa dulu menguraikan nama jadi kata-kata apa, ya? Tetapi, ini bagian favorit juga sih ketika masih SMP hingga SMA. Makannya pas buka buku Generasi 90an, pengen ngakak lihat bagian yang ini.

Kamu dulu begini nggak?

Japan Heroes atau American Heroes?

Foto: denofgeek.com


Zaman dulu, film anak-anak itu masih seputar hero, ya. Ada Ultramen, Satria Baja Hitam, Batman, atau Power Rangers. Selain itu, saya juga sering nonton Doraemon yang sampai sekarang besarnya segitu aja, Sailor Moon dan Wedding peach.

Zaman dulu saya agak susah nonton film seperti itu, karena waktu SD saya bersekolah di Madrasah Ibtidaiyah yang hari liburnya adalah Jumat. Masya Allah, jadi dapat libur hari Ahad itu ketika tanggal merah saja atau libur kenaikan kelas. Jadi, film-film ini mahal banget deh. Karena sejak kecil suka banget menggambar, jadi kadang nonton tidak terlalu menikmati karena saya harus meniru apa yang ada di televisi. Zaman sekarang kalau ingin meniru bisa banget lihat di google gambarnya. Zaman dulu, mana ada yang seperti itu J

Band dan penyanyi generasi 90an

Foto: telegraf.co.id


Waktu SMP, mendengarkan radio itu jauh lebih sering daripada melihat televisi. Sudah mulai suka dengan lagu-lagu band gitu. Seingat saya, saya suka banget sama Padi. Sampai-sampai saya punya buku isinya lagu mereka semua..hehe.

Sekarang suka lagu apa? Sekarang saya nggak terlalu update karena saya jarang dengerin lagu. Kalau kamu?

Boboho dan Vampir selalu gentayangan saat kecil

Foto: health.detik.com


Selain film-film di atas, saya juga masih ingat betul dengan film-film ini. Yup! Vampir dan Boboho jadi film yang sering banget saya tonton.Vampir itu serem juga sih, dan asli saya penakut. Tapi, saya suka aja nontonnya ketimbang nonton film-film Suzanna gitu..hiks. Ngeri, bisa nggak tidur berapa hari berapa malam gara-gara takut banget.

Ini permainan favorit saat Ramadan



Waktu bulan puasa, mainan favorit kamu apa saja sih?

Zaman saya, setelah salat Subuh, kita main lompat tali (dari karet gelang yang dirangkai) atau main tutup mata apa sih istilahnya dalam bahasa Indonesia? Salah satu dari kita akan ditutup matanya dengan hijab kecil, kemudian kita lari-larian deh ngejarin teman-teman sampai dapat dan menebaknya namanya. Di daerah saya namanya pitengan.

Ini asli bikin haus sih sebenarnya tapi kok ya masih dimainin dan jadi favorit banget saat Ramadan. Belum lagi kalau sampai kepala kejedot tembok dan pusing muter-muter.

Selain itu, monopoli, game yang disebut ‘gembod’itu juga identik banget dengan zaman saya kecil. Mainan mewah sih ini dulu buat saya. Kalau kamu?

Ngasih contekan waktu ujian Nasioanal

Foto: playworld.id


Ini sebenarnya nggak jauh beda sih dengan tugas kemanusiaan..haha. Yup! Waktu saya kelas 3 SMP, alhamdulillah nilai saya memang lumayan. Jadi, ada beban tersendiri tuh karena kita juga mesti bantuin yang lain supaya mereka juga lulus. Memang harus? Ya zaman dulu sih begitu. Tetapi, tetap saja ada juga sih yang nggak lulus dan itu bikin kita sedih banget, ya. Pas pengumuman satu kelas nangis banjir air mata. Yang lulus pun tak kalah hebohnya.

Surat cinta di laci meja

Foto: herworld.co.id


Siapa sih yang pernah dapat surat cinta di laci meja? Kayaknya yang beginian sudah ada sejak saya masih SD. Kalau ada yang suka, biasanya mereka bikin surat terus ditaruh di meja atau dititipkan pada teman dekat kita.

Saya pernah dapat? Jangan tanya, karena saya juga nggak bakalan jawab..hihi.



Ngoleksi isi binder biar jadi milyader

Foto: jandjstationery.blogspot.co.id


Sepertinya ini mulai ada sejak zaman saya SMA ketika sudah ada di pesantren deh. Waktu SD sampai SMP masih populer buku diary. Dan saya termasuk pengguna buku diary yang super duper banyak. Sejak masih SD saya sudah terbiasa mengisi diary. Ini berlanjut sampai saya masuk SMA. Bukunya banyak banget di rumah.

Kalau isi binder ini termasuk yang udah modern sih. Suka tuker-tukeran isinya sama temen-teman atau adik kelas. Padahal punya banyak isi binder nggak bikin kita kaya juga kan? Tapi, zaman dulu kesannya kok keren aja gitu, ya? J


Duh, ternyata panjang juga ya, bahas beginian. Padahal ini belum kelar juga sih. Tapi saya khawatir yang baca jadi pusing duluan..hehe. Kira-kira teman-teman paling suka bagian mana nih? Kalau saya, ketika membuka buku 'Anak Kemaren Sore' ini, bagian-bagian di atas benar-benar membuat saya kangen masa kecil dulu. Kalau kamu?

14 comments:

  1. Ya ampun, dari point pertama sampai terakhir itu aku banget. Bauhaha
    Inget zaman SD-SMP. Ya ampun, jadi nyengirw sendiri nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha..alhamdulillah ternyata kita masih seumuran kwkwk

      Delete
  2. Sebelumnya selamat ya udah jadi pemenang kuis dan dapetin hadiah ☺

    Itu film Boboho lucu banget dan kayak jadi legenda.
    Ngga pernah bosenin ditonton beragam generasi.

    Tuker2an biodata lengkap aku juga ngalamin 😁
    Terutama saat mau kelulusan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha..iyaa boboho lucu banget...:D

      Delete
    2. Aku sering ingat adegan boboho jatuh cinta sama cewek ndut berponi ... lalu si cewek jengkel gegara cemburu ...

      Lucu abiiiiis 🤣🤣

      Delete
  3. saya mengalami masa ini semua mbak, jenis-jenis permainannya, binder, slinky, cap cip cup, anak berada, main sebunyi lidi, main pesawatan dari kertas, patuk lele, pecah piring, main tali,,, wahhh banyak deh pokoknyaaa,,, bersyukur jadi anak 90-an, bisa merasakan permaiann super aktif di masa dulu

    ReplyDelete
  4. yang paling kangen nunggu film vampir di tv :D

    ReplyDelete
  5. Omg kangen hha, dulu biasanya suka deh ngumpulin kertas binder, biasanya beli 1 pack trus nanti tuker2an sama temen haha, trus dulu kertas binder paling mewah itu namanya harvest soalnya tebel
    Dulu saya juga bikin biodata gitu trus tuker2 sama temen-temen sekelas wkwkwk

    ReplyDelete
  6. waah,, semua kenangan indah masa kecil,, ini benar2 jaman yg paling asyik dlm hidup,, banyak teman dan banyak ide permainan.. film2 masih mendidik..

    ReplyDelete
  7. ini soal penyanyi cilik, saya suka Eza Yayang yang dulu kecil gondrong dan nyanyi Batman Idolaku, sekarang doi jadi tukang ojek pengkolan. kartun Jepang kesukaan saya GIGI, situ pasti gak tau karena tayang di TVRI tahun 87an

    ReplyDelete
  8. Boboho dong yang jadi favorit hehe, lucu abisss

    ReplyDelete
  9. Haahaaa!! Terbilang masih keren itu mah mbak.. Aku malah generasi 80,an kebawah...yaa!! Sudah pasti barang koleksinya serba jadul abis Haaahaaa!!! 😂😂😂

    ReplyDelete