Nagasari, Si Legit yang Menggoda




Pernah makan nagasari? Kalau zaman saya kecil dan masih di rumah orang tua, setiap ada acara hajatan, kue tradisional ini selalu disediakan buat pelengkap kue lainnya. Bahannya pun mudah dan rasanya tentu saja enak. Jangankan yang sudah diisi pisang, adonan tepungnya yang sudah dimasak saja enak banget, lho. Apa karena saya doyan aja, ya? Hehe.

Ternyata membuat kue satu ini juga nggak susah. Zaman sekarang, banyak juga yang membuat nagasari dengan cara dikukus di dalam pinggan tahan panas bukan dibungkus daun pisang. Kalau saya pribadi masih lebih suka tampilan jadulnya karena daun pisang ketika dikukus juga memiliki wangi yang khas.

Tapi, kalau tidak ada daun pisang, cara satu ini juga bisa dicoba, lho. Membuatnya pun nggak berbeda jauh dengan yang dibungkus daun. Resep ini sudah pernah saya posting di cookpad. Sekarang saya tuliskan kembali buat teman-teman barangkali ada yang ingin mencoba.

Bahan:
100 gr tepung beras
50 gr tepung tapioka
75 gr gula pasir
350 ml air
1 bungkus kecil santan instan
1 lembar daun pandan
1 bungkus kecil vanili
¼ sdt garam
Secukupnya pisang

Cara membuat:
1. Campur santan dan air kemudian nyalakan api kecil. Masukkan juga gula pasir, vanili, garam serta daun pandan.
2. Masukkan tepung beras dan sagu. Aduk rata sampai tidak bergerindil dan adonan menjadi padat.
3. Setelah adonan mulai padat dan menyatu, matikan api.
4. Ambil selembar daun pisang sebagai alas pada loyang tahan panas. Masukkan adonan tepung beras dan ratakan, kemudian letakkan pisang yang sudah diiris. Kemudian tutup dengan adonan tepung beras kembali. Tutup dengan daun dan kukus sampai matang sekitar 20 menit.
5. Angkat dan biarkan dingin, barulah dipotong sesuai selera.



Itulah cara membuat kue tradisional nagasari yang enak dan legit. Makanan ini bisa kita kenalkan kepada anak-anak zaman now yang jarang kenal sama makanan tradisional. Kalau perlu ajak mereka ikut membuat dan membungkusnya. Mereka pasti suka makan makanan yang mereka buat sendiri, lho. Agak ribet sedikit nggak masalah, asalkan mereka senang. Toh emak-emak sudah biasakan serba ribet? Hehe.


Tulisan ini diikutsertakan dalam tantangan hari ke-11 #SatuHariSatuKaryaIIDN bersama komunitas Ibu-ibu Doyan Nulis

14 comments:

  1. hehe cara cerdas nih mbak, aku belum pernah coba model gini masaknya, kadang suka susah cari daun pisangnya hehe
    makasih sukses sll nulisnya

    ReplyDelete
  2. Saya belum pernah buat Nagasari sendiri, biasanya bantu Mama saat membungkusnya saja.

    Yang model begini udah liat beberapa kali tapi belum coba juga.
    Maunya tinggal makan aja, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, kalau lagi malas saya pun maunya tinggal hap LD

      Delete
  3. Enak nih kayaknya ,apa lagi kalo tinggal makan, hehe

    ReplyDelete
  4. Nagasari ..... Ada juga nama kue...kirain Naga Bonar...😂😂

    Meski belum pernah nyoba ...Sepertinya enak nih perpaduan antara tepung beras dan tepung tapioka ( sagu tani ) Aku coba buat aaahh!! penasaran...ok thanks yaa!! Ibu koki yang cantik..☺☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo dicoba...siapa tahu beruntung *eh :D

      Delete
  5. nogosari..
    jajanan pasar pagi..
    bunda sering beli klo kepasar pagi.. buat ganjal perut sambil menunggu masakanx matang..^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, biasanya pagi2 banyak dijual nih..

      Delete
  6. Duh, makanan favorit zaman kecil nih,.
    Sekarang udah jarang yg jual..
    Padahal enak sekali..
    Kapan2 minta istri masakin deh :D

    ReplyDelete
  7. Ini kalau aku nyebutnya lambang sari mbak. Enak banget emang,klo buat cm pas ada acara2 aja. Sringan beli dipasar 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak..saya juga jrang banget bikin ini...

      Delete