Top Social

- Bermimpi, Menulis, Berbagi -

Mie Goreng Jawa, Mudah dan Enak!





Dahulu kala, ketika membuat mie, mau dengan resep secanggih apapun, selalu hasilnya nggak enak banget di lidah, bahkan nggak layak dimakan…he. Seiring berjalannya waktu, saya pun sering mencoba resep-resep lama. Dan hasilnya jauh dari yang dulu. Ada apa sebenarnya sama kemampuan kita? Setelah ini saya mau berubah jadi ninja, ah! *apa sih..he.

Memasak sepertinya memang seperti layaknya menulis. Nggak butuh banyak teori, tapi lebih banyak praktik yang membuat kemampuan kita teruji. Ya, kalau dulu sampai jungkir balik membuat bumbu, sekarang kadang hanya iseng dan asal saja sudah beda banget di lidah. Yang awalnya malas memasak, sekarang jadi jauh lebih tertarik dan senang ke dapur.

Jadi, buat teman-teman yang merasa minder nggak bisa masak, jangan buru-buru malas ke dapur. Coba saja lagi dan lagi. Insya Allah nanti bakalan dapat hasil yang pas di lidah. Banyak keuntungan bisa kita dapatkan dari memasak sendiri, termasuk jauh lebih sehat, hemat dan pastinya bisa menyesuaikan dengan bahan dan selera orang rumah.

Kalau saya pribadi memang nggak suka minder-minder. Mau tentang menulis ataupun kemampuan minim saya di dapur, saya tetap percaya diri dan percaya bahwa semua orang pastilah berproses.

Tak terkecuali soal baik dan buruknya seseorang. Jika ada sahabatmu yang pernah melakukan kesalahan, jangan lantas menjauhinya, bisa jadi saat ini dia sudah berubah jauh lebih baik dari kamu sendiri, lho. Memaafkan memang mudah ya, diucapkan. Tetapi, kebanyakan orang justru lupa apa yang harus dilakukan setelah itu. Kebanyakan orang bakalan pergi jauh-jauh setelah dikecewakan, padahal, kita nggak pernah tahu dia melakukan itu karena apa. Bisa jadi sebab terpaksa, sebab memang benar-benar nggak mengerti akibatanya dan banyak hal yang bisa jadi tak pernah kita pikirkan.

Lalu, apa hubungannya mie dan kelakuan seseorang? Nggak ada hubungannya..he. Cuma sekalian menuliskan apa yang terlintas di kepala. Oke, siang ini saya baru saja membuat mie goreng jawa. Karena si bungsu dari kemarin minta mie dan mie terus. Akhirnya siang ini memutuskan membuatnya.

Bumbunya sederhana banget. Pastinya semua orang juga bisa membuatnya, ya. Teman-teman bisa menggunakan mie telur ataupun mie basah. Kali ini saya membuat yang tidak pedas karena buat anak-anak.

Pas saya ambilkan sepiring kecil untuk di bungsu, dia cobain dan saya dengar dari dapur ada yang bilang, “Ini enak banget!”

Jadi cekikikan mendengarnya. Maklum yang ngomong anak 2,5 tahun..he. Senang kalau anak-anak suka. Memangnya memasak buat siapa kalau bukan buat mereka dan paksu (kebanyakan dinomorduakan dan sudah mulai menerima segala menu..hehe).

Ini salah satu resep andalan saya,

Bahan:
1 bungkus mie basah
2 batang seledri, iris
2 batang daun bawang, iris
100 gr dada ayam, potong-potong
1 butir telur, kocok lepas dan buat orak arik
4 batang sawi hijau, potong
Secukupnya kecap manis
Secukupnya saus tiram
Secukupnya bawang goreng untuk taburan


Bumbu:
5 siung bawang merah
2 siung bawang putih
¼ sdt merica butir
2 butir kemiri
Secukupnya garam
Sedikit gula pasir

Cara membuat:
·         Tumis bumbu halus sampai wangi, masukkan daun bawang. Aduk hingga layu.
·         Masukkan dada ayam, aduk sampai berubah warna.
·         Masukkan potongan sawi. Beri sedikit saja air. Biarkan sampai sawi layu.
·     Masukkan mie basah dan telur yang sudah dibuat orak arik. Beri kecap manis dan saus tiram. Aduk rata dan biarkan mie sampai agak lunak. Perbandingan kecap manis lebih banyak daripada saus tiram.
·       Taburi dengan seledri, aduk rata. Taburi dengan bawang goreng. Matikan api dan sajikan.



Mudah sekali, ya? Ini merupakan salah satu mie favorit di rumah. Semua suka karena rasanya yang enak. Jika teman-teman terbiasa menggunakan penyedap, silakan ditambahkan sesuai selera, ya.


Happy cooking!
35 comments on "Mie Goreng Jawa, Mudah dan Enak!"
  1. Kalo jago masak juga
    asupan makan untuk anak juga bisa terjaga
    dari segi kebersihan dan kesehatan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar, mas..kalau masak sendiri lebih terjaga..

      Delete
  2. Duuuh, pengin langsung eksekusi nih.. Tapiii ku beneran nggak bisa masak :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, ini gampang kok mbak, pasti bisa deh.. :)

      Delete
  3. Pengen coba deh kebetulan beras mahal jd ada promo mie langsung beli banyak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..iya benar, beras mahaal banget..jadi pengen gigit meja :D

      Delete
  4. inilah ibu idaman bagi anak dan suami, haha

    ReplyDelete
  5. kayaknya enak nich mie Jawanya, sampai2 ngiler liat fhotonya. :)

    kalau pakai mie kering , masih enak ngk rasanya Mbak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama aja..asal jangan terlalu lama rebus mienya supaya teksturnya nggak lembek..

      Delete
  6. Kalo di Semarang, ada model mie goreng kering , kuah sama nyemek Mbak. Nyemek itu tanggung. Ada kuah tapi dikit, kering juga nggak

    Paling enak makannya pas malem-malem.gitu. Sensasi antri karena bikinnya pake anglo. Bikin makin nikmat. Apalagi ditambah acar. Aduhai ..

    ReplyDelete
  7. Dari pada beli lebih baik bikin sendiri, ternyata mudah ya caranya.

    ReplyDelete
  8. Mbak, aku juga demen banget mie goreng jawa. Apalagi di magelang terkenal banget mie jowonya. Suami sampe bilang kalo engga ada mie jowo terenak selain di magelang. Aku pengen nyobain nih resep embak. Soalnya, biasanya aku pake baceman bawang. Kalo resep embak tanpa ribet ya kayaknya hehehe. Makasih ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pakai baceman bawang pasti wangi yaa..kalau sy bikin yang gampang aja ini..hehe

      Delete
  9. Mantap baget mie jawanya. Mungkin sekali-kali mba bisaa masakin anak kos mie ini. Kasihan mereka. Mereka cuman bisa konsumsi indomie setiap hari kan gak bergizi heheh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...nanti sekali-kali sy panggilin gojek buat kirim ini yaa... :D

      Delete
  10. Kalo di rumah, mba art ku bikinnya yg model nyemek mba.. Biar ada dikit kuah2 nya, ga terlalu kering.. Aku suka yg begitu.. Apalagi kalo ditaburin banyak rawit :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, pastinya enaak banget ya, Mbak..kebetulan sy doyan pedas juga..hihi

      Delete
  11. Weeeh, mbaknya pinter masak :D Aku mah bisanya makan aja... tinggal nyam-nyam... hahahah
    Anak kecil kan gak pernah bohong, yak... berarti kalo dia bilang enak banget ya emang makanannya enak pake banget.. Aku boleh lho mbak dimasakin :D Perutku luas kok muat banyak :P wheeekk.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga bolehlah dimasakin, biar lebih tahu rasanya apakah anak kecil itu benar benar jujur atau karena takut diplototin :)

      Delete
    2. Hihi, begitu ya, Mbak..boleh ayao sini mampir.. :D
      Hehe, teganya menuduh saya melototin, padahal mau nyubit aja *eh :D

      Delete
  12. Saya suka dengan mie goreng jawa, kenapa dikasih nama mie goreng jawa? karena ciri khasnya adalah soal rasa manisnya lebih dominan.
    Saya jadi penasaran nih, apakah benar-benar enak seperti kata anak kecil tersebut.
    Ya.ya..semua perlu proses.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang kebanyakan masakan orang jawa dominannya manis ya. Kalau saya aslinya Madura, jadi terbiasa masakan ibu gurih-gurih...

      Delete
  13. Mie favorit ini Mbak..simpel..kalo pas nggak punya ayam, saya cuma pakai telur saja haha. Sebentar, amblas dah...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, beneran, Mbak..ini kebetulan ada ada dada ayam di frezer jadi dimanfaatkan. Nggak pake ayam pun enaak :)

      Delete
  14. uhlalaaa.. liatnya kok bikin baper nih perut.. langsung manggil manggil pengen makan heheheee.. kayaknya layak dicoba nih,, mie nya bener2 menggugah selera yaaa.. thanks tipsnya yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Mbak..mohon dimaafkan kalau bikin perut baper, yaa :D

      Delete
  15. dari tampilan jadi mirip mie aceh ya mba. sebagai pecinta mie, liat postingan ini ngeces loohh hehehe *lebay sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, hayoo ayu dicoba biar nggak kepikiran.. :D

      Delete
  16. Kayaknya gampang dipraktekkan resepnya ya mbak. Mana enak gitu testimoninya. Jujur dari anak umur 2,5 tahun 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, iya, Mbak..saya saja kaget dia komen begitu soalnya nggak ada yang nanya. Bikin baper emaknya aja..hehe

      Delete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post  Signature