Top Social

- Bermimpi, Menulis, Berbagi -

MSG, Gurih-Gurih Mematikan



Monosodium glutamat


Sering dengar generasi mecin, ya? Hm, sepertinya saat ini memang tepat sekali disebut generasi mecin. Jika melihat jajanan anak-anak sekarang, terutama di sekolah-sekolah, sepertinya mustahil ada jajanan yang terhindar dari bahan penyedap tambahan satu ini.

Contohnya saja cilor. Tahu cilor? Awalnya saya nggak paham jenis makanan apa ini. Nah, kebetulan kemarin saya membelikan saudara yang doyan banget makan cilor. Pas penjualnya mulai membuat cilor, saya biasa saja. karena kalau dilihat bahannya juga aman. Salah satunya adalah aci serta telur yang dikocok lepas. Setelah matang inilah saya langsung dag dig dug melihat berapa banyak bumbu penyedap yang dimasukkan ke dalam sebungkus kecil cilor yang telah digoreng. Masya Allah, itu isinya mecin semua, saya cuma geleng-geleng kepala.

Selama ini, saya memang tidak pernah membawakan si sulung uang jajan, selain memang karena selalu bawa dua bekal berupa camilan dan makanan berat, dan alasan lainnya karena takut dia jajan sembarangan. Alhamdulillah, sekolah si kakak memang tidak ada banyak penjual terutama abang-abang seperti di sekolah lainnya. Di sana, hanya ada kantin dengan dua sampai tiga ibu penjual makanan dan kalau dilihat, jajanannya pun lumayan sehat. Misalnya saja nasi goreng, waffle, susu, atau nasi kuning.

Jadi ketika saya melihat proses pembuatan cilor, terbayang berapa banyak kandungan MSG di dalamnya. Lalu, seberapa sering anak-anak jajan makanan seperti ini jika pedagangnya mangkal setiap hari di depan gerbang sekolah?

Zaman saya sekolah, jajanan tidak semenyeramkan sekarang. Dulu, lebih banyak gorengan dan cilok atau bakso kampung mirip cilok dengan isian lemak. Jajanan mengandung banyak MSG mungkin hanya sebatas snack ringan saja. Kalau sekarang, rasanya hampir semua jajanan terlihat menakutkan, itu pendapat saya pribadi. Saya juga jarang keluar rumah, jarang jajan di luar. Kalaupun membeli, sekarang jadi lebih banyak hati-hati dan akhirnya lebih suka masak sendiri meskipun agak melelahkan.

Nah, sebenarnya konsumsi MSG secara berlebihan itu dibolehkan atau tidak ya, dalam dunia medis?

MSG sebenarnya merupakan bahan penyedap makanan yang aman dikonsumsi asalkan tidak berlebihan. Batas penggunaan MSG pada orang dewasa tidak lebih dari 2 sendok teh atau 6 gram sehari, sedangkan untuk anak-anak tidak boleh lebih dari 2 gram sehari.

Anak-anak di bawah satu tahun sebaiknya tidak mengkonsumsinya, bahkan memang dilarang terutama bagi yang masih di bawah 3 bulan. Ibu hamil juga sebaiknya tidak mengonsumsi makanan mengandung MSG sebab itu bisa berbahaya juga buat janinnya.

MSG juga punya dampak buruk bagi otak manusia. Glutamat yang terdapat dalam MSG ternyata bisa membuat saraf otak menjadi lebih aktif. Kalau kita mengonsumsi MSG berlebihan, otak bisa kelelahan bahkan sel-sel sarafnya bisa mati. Seram juga, ya?

Selain itu, MSG juga menyebabkan banyak penyakit seperti obesitas, masalah jantung, mual-mual, mati rasa dan sebagainya.

Sebenarnya, kita bisa saja makan makanan gurih alami tanpa MSG. Sebab ada banyak jenis bahan makanan yang mengandung penyedap alami seperti bawang-bawangan, tomat, jamur atau juga daging serta udang.

Jika sudah terbiasa mengonsumsi makanan dengan tambahan MSG, memang jadi hambar jika makan tanpa penyedap. Tapi, mengingat betapa besar dampak negative yang ditimbulkannya, saya pribadi lebih memilih mengurangi dan menggantinya dengan bahan alami.

Misalnya saja untuk  memasak, kita gunakan lebih banyak bawang supaya lebih gurih. Bisa juga membuat penyedap alami sendiri dari daging ayam serta wortel yang dikeringkan. Walaupun agak sulit, tapi insya Allah hati juga jadi lebih tenang.


Kesehatan itu menjadi harta tak ternilai dalam kehidupan kita. Banyak uang tapi tak sehat, bagaimana menikmatinya? Menjaga kesehatan menjadi sangat penting bukan hanya untuk jangka pendek saja, tapi untuk jangka panjang dan tanamkan kebiasaan hidup sehat kepada anak-anak kita juga. 
19 comments on "MSG, Gurih-Gurih Mematikan"
  1. Wah, saya dulu langsung Pusing kalau makan yg berMSG mbak. Soalnya ibu saya tak pernah pakai. Setelah menikah, terpaksa agak menyesuaikan dgn keluarga mertua.

    Kadang suka lucu lho, kalau saya bilang ke si penjual makanan utk jgn tambahkan MSG ke piring atau mangkuk saya, eh.. malah ditanya balik : "emang enak, mbak?"
    Laaaah,, menurut ngana? Kan situ penjualnya hoahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, benar mbak, efek buruk konsumsi MSG salah satunya juga sakit kepala, lho. Sedangkan saya dari kecil terbiasa di keluarga, sekarang sudah tahu jadi mulai mengurangi.
      Kalau beli nasgor penjualnya juga sampai hafal, nggak pake mecin, nggak pake kecap kan? :D

      Delete
  2. Iya suka pusing, klo saya cilor bikin enek tp klo telur doang atau pake mie/bihun suka tuh jajanan anak sd heheh ga bole sering cz dr smp klo beli baso ga pernah pk pecin, padahal dr negeri asalnya pd pinter ya entah knp di Indo jadi bikin bodo katanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, saya juga ngerasain sekali eneg banget...

      Delete
  3. Nggak pernah punya stok micin di rumah..Tapi sedikit banyak tetap mengonsumsi saat makan di luar..meski nggak tiap hari. Tapi ngeri juga yaaa baca efeknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kalau di luar kadang susah juga kan hindarinnya. bakso tanpa mecin, yang tanpa kan kuahnya, kalau baksonya udah pasti ada mecinnya..hehe

      Delete
  4. Micin masih aman-aman saja kalo di komsumsi sesuai takaran yang di anjurkan. yang salah itu kalo micinnya satu ember di masukin di makanan. bisa bisa kita teler haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, makannya takaran yang dibilang berlebihan dan bikin masalah di saraf otak itu sebenarnya seberapa dok? Kalau seember itu namanya sesat :D

      Delete
  5. Serem ya mba efek kebanyakan makan micin.. agak worry juga kalo beli makanan diluar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar mbak, memang lebih tenang masakan sendiri ya

      Delete
  6. Waaaah.. aku harus belajar nih, masak tanpa MSG.. bener kata Mbak, kalo Uda terbiasa, menghilangkannya bener2 susah.. jadi sejauh ini ya cuma bisa menguranginya, dikit-dikit...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak, soalnya kala langsung nggak pakai ada yang protes di rumah..hehe

      Delete
  7. Bener mba harus hati-hati soal jajanan yang ber MSG k anak. Soalnya MSG nya suka ga kira2 takarannya. Walaupun enak ya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, tapi kalau nggak terbiasa, makan msg banyak2 itu eneg juga

      Delete
  8. Di rumah emang kami gak pake MSG buat masak dari dulu kala, mbak Muyass. Tapi tetep aja dapat MSG dari makanan plus jajanan yang kami beli. Ujung-ujungnya ya gak bisa menghindari 100 % kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, setidaknya nggak banyak2 kan..

      Delete
  9. Di rumah emang kami gak pake MSG buat masak dari dulu kala, mbak Muyass. Tapi tetep aja dapat MSG dari makanan plus jajanan yang kami beli. Ujung-ujungnya ya gak bisa menghindari 100 % kan

    ReplyDelete
  10. Saya bisa makan MSG sejak tinggal jauh dari orang tua
    karena gak mungkin nyari makanan yang gak ngandung MSG
    jadi yg penting makan
    tapi ttp kalo pesen makanan bilang gak pake micin, soalnya tenggorkan suka sakit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli bakso, nggak pake mecin dan nggak pake baksonya juga ya..hehe. Semoga selalu sehat ya..amiin

      Delete

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post  Signature